09 Juni, 2009

FIESTA itu ternyata kondom


Links to this post
Image Hosted by ImageShack.us

Kejadiannya terjadi di tempat KP.
Sore sekitar magriban ada bapa2 sekitar 40 tahunan datang ke apotek.
Terjadi percakapan berikut ini

Aku: Cari apa pak?
Bapak: fiesta neng
Aku: Oh bentar ya pak.


Balik badan, mikir, fiesta tuh apa yaa.
Nanya sama asisten apoteker.
Ditunjukin lah tempat nyimpan fiesta.
Pas dilihat baru inget: Ohhh, alaaahh ternyata KONDOM.
Padahal sering liat iklannya di MTV tapi lemot juga mikir dari detik pertama kalo Fiesta itu merk salah satu kondom.

Aku: ini pak (menyerahkan salah satu kemasan fiesta, kalo ga salah rasa stroberi)
Temen KP: bapak mau rasa apa? ada berbagai rasa.
Bapak: (kebingungan)
Aku: iya pak ada berbagai rasa stroberi, durian, dll.
Bapak: Wah ga tau ya neng. udah ini aja deh. Berapa harganya neng?
Aku: (tanya dulu ke belakang) 5000 pak.
Bapak: (ngambil uang) aduh neng bener gitu ya ini, kow uangnya masih banyak ya.
Aku: wah ga tau pak, emang ini kalo fiesta. Memangnya bapak maunya yang gimana?
Bapak: ga tau neng, ini juga bapak disuruh. Tadi dijalan ada yang nyuruh.
Aku: (Gubrak). Kalo fiesta emang ini pak. Gini aja bapak kasih dulu yang ini, kalo salah tar balik lagi kesini.
Bapak: baik neng.



Huaaa, beli kondom aja koq nitip.
Si bapak ternyata ga balik lagi.
Udah kepalang dibutuhin kali yaa, ga sempet nuker.
Ups ups negatif thinking, jangan2 yang nitip lagi maksiat hehe

01 Juni, 2009

Kerja Praktek di Apotek


Links to this post



Wah hari ini KP hari pertama nih di apotek.
Karena masih hari pertama, ya ga banyak yang bisa dikerjain.
Lagian emang belum di briefing sama bapa pemilik apotek/apotekernya, mengenai job desk kita selama KP.

Tapi ada beberapa kejadian menarik selama hari pertama KP hari ini.
Kejadian yang bikin miriiiiis banget.

Pertama gara-gara ngerekap resep.
Ngitung harga2 obat dalam satu resep.
Ya ampuuun, harganya satu lembar resep bisa sampe ratusan ribu.
Ada yg 400rb, 500rb, bahkan kata mba asisten apotekernya ada yang bisa nyampe sejuta segala.
Bahkan ada 1 merk obat harga 1 tabletnya 100ribu lebih. WOW..
Mahal yaaa obat itu..
Orang yang sakit kalo mau sehat harus bayar mahal.
Ya baru nyadar banget, SEHAT ITU MAHAL.
Padahal kadang suka sembarangan sama kesehatan.
Makan ga dijaga, makan sembarangan gitu, kolesterol, tinggi lemak, jarang makan buah, huaaa, apalagi ditambah jarang banget (hampir ga pernah) olahraga.
Wah ini kan resiko banget buat timbul macem2 penyakit.
Hmm, moga-moga aja, kejadian hari ini bikin nyadar dan bikin makin peduli sama kesehatan, terutama buat diri sendiri, ya syukur2 bisa nularin ke lingkungan sekitar.

Ada lagi yang bikin miris.
Banyak banget OBAT KERAS yang DIJUAL BEBAS.
WOW, dengan gampang pasien yang minta obat keras tanpa resep dokter dikasi gitu aja.
Ga sama apoteker, ga ada konseling.
Bahaya kan kalo tuw obat salah penggunaannya.

Misal nih ya, tadi ada pasien bawa kemasan METFORMIN.
Dy ga bawa resep dokter, cuma nunjukin kemasan kosongnya menandakan dy mw beli obat itu.
METFORMIN itu kan obat DM (Diabetes Mellitus).
Dan pasien DM itu perlu sekali pengawasan yang ketat.
Masalah makan, pemeriksaan rutin gula darah, perlu konseling dari apoteker mengenai obat dan penyakitnya.
Nah ini, dengan mudah pasien bisa beli.
Tanpa ada konseling atau setidaknya informasi obat.
Kalo ada salah penggunaan kan bahaya. Bisa fatal.

Yang lain lagi misalnya KARBAMAZEPIN.
Ini adalah obat epilepsi.
Jelas-jelas masuk golongan Narkotika, penandaannya K = obat keras.
Wah obat epilepsi ini harus selalu dipantau penggunaannya.
Selain karena harus digunakan secara rutin, bisa berbahaya bila sampai over dosis.
Nah apa pasien tersebut memahami tentang penggunaan obat epilepsi KARBAMAZEPIN ini?


Terus lagi misalnya ada PREDNISON sachet.
Iya sachet, maksudnya PREDNISON yang sudah dikemas ulang pake plastik obat menjadi kemasan kecil-kecil sama apoteknya.
Mungkin isinya sekitar 10 tablet.
Herannya pasien tersebut beli sampe 3 bungkus.
Berarti sekitar 30 tablet kan?
buat apa yaaa beli banyak2?

Mungkin, aku berpikiran begini karena aku masih kuliah, masih idealisnya tinggi.
Sementara di dunia nyata, idealisme itu hanya akan mebelenggu, menyusahkan mungkin.
Coba saja kalo pas pasein mau beli itu kita tolak, berapa rupiah keuntungan yang hilang dari tidak melayani pasien begitu?
Apalagi kalo pasien seperti ini banyak jumlahnya.
Bisa tutup lama2 apotek kita gara2 idealisme kita yang terlalu tinggi.

Hmm, hidup itu memang KEJAM.
Satu sisi kita ingin berbuat sesuai hati, sesuai apa yang sepatutnya kita lakukan berdasarkan etika.
Di sisi lain berbenturan dengan kepentingan pribadi untuk memperolek keuntungan.
Tinggal tergantung cara kita menghadapi dan memilih mana yang akan kita pilih.
Mempertahankan idealisme, atau berpikir untuk diri sendiri.
 

Just About Me Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei; Image header by Desi Eria R.