30 November, 2009

Pre Wedding Wanna Be


Links to this post
Yippie, setelah sebulan menunggu, akhirnya foto wisuda aa di Jonas Photo Studio jadi juga. Seneng-seneng-seneng. Selain weekend ini bisa ketemu dan ngdate, rasa penasaran sama hasil foto ini akhirnya terbayar sudah. Aku puas sama hasilnya, jonas emang selalu TOP deh.

Yaaah walaupun kalo diinget-inget banyak banget cerita buruk dibalik foto ini. Dari awal booking buat foto, aku manyun dan ngambek karena ga ridho gara-gara aa ngambil paket family yang lumayan mahal (paket family 1,16 juta), padahal aku aja pas wisuda S1 cuma milih paket minimalis (300 ribu) dan pas sumpah apoteker milih paket gold (400 ribu), cuma foto doang, kan sayang duitnya, mendingan buat nraktir aku hehe (ngarep). Terus pas hari H sesi pemotretan, toga dan ijazah aa ketinggalan di mobil, dan ga bisa diambil karena hujan lebat. Jadinya kepaksa malah pake toga aku yang jelas-jelas kekecilan. Plus, gara-gara pemotretan yang molor sampe hampir satu jam, aa jadi ga ikutan foto sama rektor karena telat balik lagi ke Sabuga-nya. Untungnya semua kejadian ga enak kebayar sama hasil foto yang ok, kalo hasilnya ga ok, wuuuiih aku pasti bakalan mencak2 sama aa, udah bayar mahal, hasilnya jelek heuheu.



Dari semua foto, aku paling suka foto yang pake toga berdua hehe. Keliatan banget soalnya ekspresi kebahagiaan kami berdua. Padahal adikku liatnya langsung protes, dan bilang kalo aku kecentilan. Haha, biarin aja lah, kan namanya juga ekspresi seneng hehe...





Terus, foto yang ini sih bonus, pre wedding wanna be hehehe..



Eniwei, semua foto bisa diklik untuk memperbesar (ge-er, siapa juga yg mau liat hehe...)


27 November, 2009

Foto Di Antara Ilalang


Links to this post



Dari dulu banget, terobsesi pengen difoto di padang ilalang. Entah di mana di Bandung menemukan tempat seperti itu (Ada yang tau-kah?). Tadi siang aku main ke rumah sodara, dan dengan modal nekat, iseng nyari sama ponakan di daerah Bandung Timur. Dengan yakin ponakanku bilang ada padang ilalang yang bagus. And then, haha, ini sih bukan ilalang. Cuman seuprit aja kan?




Harap dimaklum kalo fotonya ga bagus. Aku ga jago fotografi, plus ga jago photoshop, dan ini difotoin sama ponakan berumur 9 tahun. Jadi jangan harap dapet foto ala fotografer. Hehe. Yang ada bukan hasil foto yang bagus, malahan kaki pegel karena harus jalan kaki menanjak entah berapa kilometer. Huff



25 November, 2009

Twilight Saga - New Moon


Links to this post



Bukan, aku bukan mau iseng nyeritain film new moon kok (kecuali yang udah baca novelnya, pasti tau lah yaaa ceritanya). Bukan juga aku mau sok ngasih review atau ngenilai film ini. Aku cuma pengen curhat aja, gara-gara nyesel ga ketulungan heuheu.

Walaupun di bandung premiere New Moon lebih telat dibanding jakarta, tadi siang akhirnya aku nonton New Moon di Ciwalk XXI, setelah hampir sejam ngantri tiket. Busyet antriannya panjang banget. Padahal udah diniatin dateng jam 11 kirain masih belum antri hihi, ternyata orang-orang udah jauh lebih rajin. Tadinya sempet iseng mau motoin antrian yg panjang itu, tapi dasar aku emang pelupa, padahal udah diniatin bawa kamera segala. Setelah hampir sejam antri, dapet tiket jam 14.45. Duuh, masih 2,5 jam. Lama banget T_T

Tapi eh tapi, selese nonton film aku nyesel senyesel-nyeselnya. Bukan karena filmnya ga bagus atau ga rame atau ga seru. Nyesel karena salah ngajakin orang buat temen nonton. Huff. Aku kan nonton sama 3 temen aku. Sementara di film ini banyak banget adegan romantis. Alhasil, aku sepanjang film inget terus sama aa, dan jadi makin kangen karena udah 2 minggu ga ketemu hiks. Seandainya aku mau bersabar nunggu hari jumat biar nonton sama aa. Tapi magnet film New Moon ini bikin aku ga bisa nunggu 3 x 24 jam buat nungguin aa ke bandung. Arrrghhhh... Seandainyaaa nonton sama aa, pasti romantis banget T_T Apalagi pas liat endingnya, uuuuuhhhh, makin deh tambah nyesel, seandainya oh seandainya nonton sama aa dan aa juga melakukan hal yg sama (ngarep hehe....).

Dan ternyata, bukan cuman aku aja yang nyesel nonton film New Moon ini. Salah satu temen aku yang baru 5 hari lalu putus cinta juga nyesel banget nonton film ini. Sampe nangis pas liat adegan putus cinta dan keinget kejadian dia putus cinta 5 hari lalu. Plus kesel juga ngeliat adegan-adegan romantis di film ini, teringat sang mantan juga pernah mengatakan dan melakukan kata-kata dan adegan romantis yang sama. Kayanya nyesek banget deh film ini.

Jadi, pesan moral buat yang belum nonton New Moon nih:

  • Buat yang punya pasangan (pacar/suami) : Nontonlah sama pasangan, wajib, kudu, mesti, kalo ga mau nyesel hehe...
  • Buat yang baru banget patah hati, harus nyiapin mental biar tahan ngeliat adegan putus cinta atau adegan romantis di film ini. Kalo ga, bakalan keinget mantan kamu soalnya.
  • Buat yang jomblo : nonton-lah sama gebetan, siapa tau pulang nonton kamu ditembak hehe (ngarep boleh kaaan?).
  • Tambahan: Buat yang jomblo dan lagi ga punya gebetan, nonton rame-rame sama temen2 yang lagi jomblo juga. Buat cewe nonton ma cewe-cewe, sambil selama antri bioskop Te-Pe Te-Pe (tebar pesona), siapa tau ada yg nyangkut hehe. Buat cowo, nonton sama temen-temen cowo, sambil cari-cari korban gadis cantik manis imut hehe

Aku doain kalian yang mau nonton New Moon ga ngalamin nyesel kaya aku deh ^_^

ps: gambar diambil di sini

23 November, 2009

Tips Patah Hati


Links to this post


Ngaku, siapa yang pernah putus cinta tapi ga sedih? Kayanya ga ada kan? Yaaah, kecuali kamu selingkuh dan sebelum kamu putus ma pacar kamu, kamu udah jadian sama pacar yang baru (yaelah....).

Oh iya, ini bukan cerita tentang aku yang putus cinta kok. Aku cuma pengen komentarin dan sedikit berbagi pengalaman, tentang fenomena putus cinta.

Putus cinta, mau posisinya kamu diputusin, atau kamu yang mutusin, pasti rasanya tetep sakit. Namanya juga kehilangan orang yang kamu sayangi. Sedih, udah pasti. Walaupun cewe lebih keliatan sedihnya karena berekspresi dengan menangis, sementara cowo keliatan lebih tenang (dan ini yang bikin sebel, keliatan kaya ga ada apa, padahal kitanya udah nangis bombay huh). Tapi walaupun sedih dan sakit hati, kita
cewe  ga boleh sedih berlarut-larut, menangis berhari-hari bahkan bisa berminggu-minggu sampai berbulan-bulan. Putus cinta bukan akhir dunia kok. Sedih dan nangisnya cukup 3 hari atau seminggu aja deh. Hehe, ngomong sih emang gampang yaaa.

Aku inget, dulu waktu SMA aku pernah 2 tahun terpuruk (bahasanya booo..) gara-gara putus cinta sama 1st love aku. Namanya juga 1st love, walaupun bukan pacar pertama, tapi kenangannya ga ilang-ilang sampe 2 tahun. Aku sedih banget sampe minta pindah sekolah sama orang tua. Huahaha, kalo diinget-inget sekarang, rasanya konyol banget nangisin orang yang emang udah ga punya perasaan sayang ke kita. Ya masa mau mengemis-ngemis minta dia sayang balik ke kita, ya ga mungkin kan?

Emang yang paling susah dari putus cinta itu ngelupain semua kenangan yang pernah terjadi berdua. Apalagi kalo hubungan yang terjalin udah bertahun-tahun, pasti banyak banget kenangan bersama. Belum lagi yaaa, cewe itu kalo putus cinta masih tetep suka nyimpen kenangan sama mantannya, baik foto-foto berdua, koleksi tiket nonton berdua, diary cerita cinta berdua, hadiah2 dari mantan, dll. Alesannya sih buat kenang-kenangan, padahal benda-benda ini nih yang bikin cewe makin susah lupa ma mantannya, karena makin dilihat malah makin bikin inget. Kadang pergi ke tempat-tempat yang pernah atau biasa kalian kunjungi berdua pun bikin makin inget sama dia.

 Jadi, tips pertama dari aku sih singkirkan semua benda kenangan kamu dan mantan. Kalo kamu ngerasa sayang ngebuangnya, setidaknya pisahin dulu ke boks terpisah dan simpan jauh dari jangkauan kamu. Bagusnya sih emang dibuang, kecuali hadiah yang emang masih bisa dipake semacam boneka, kotak musik, jam dinding bermotif kartun favorit kamu, lampu tidur, dll. Kedua jangan pergi ke tempat biasa kalian pergi. Nanti kamu malah makin inget sama dia, mending kalo cuma inget, eh tiba-tiba kamu malah sampe nangis di tempat itu kan malah bikin malu hoho.

Ketiga, dan ini yang paling penting menurut aku, segera cari cowo baru. Hehe, ini beneran loh, berdasarkan pengalaman aku sendiri, cara terbaik ngobatin patah hati ya nyari orang yang bisa ngisi hati kamu lagi. Dijamin banget deh, kamu ga sedih lagi dan bakalan lupa semua kenangan sama mantan, malah positifnya berganti kenangan baru yang mungkin jauh lebih indah.

Tapi tentu aja sebelum kamu menggaet cowo baru, tips keempat kamu harus perhatiin dulu penampilan kamu. Makanya itu tadi, sedih karena patah hati cukup 3 hari atau sampe seminggu aja. Gimana mau menggaet cowo baru kalo karena efek sedih kamu jadi males merhatiin penampilan, atau kamu pergi ke sekolah/kampus dengan muka sembab, mana ada cowo ngelirik kan? Kamu harus mulai mikirin hidup kamu ke depan. Bisa dimulai dengan potong rambut, biar muka kamu keliatan lebih fresh. Atau kamu ngubah gaya berpakaian kamu, jangan takut bereksperimen dalam berbusana, yang penting kamu pede, tapi asal ga over juga yaaa. Nah, kalo kamu udah keliatan fresh, good looking, bukan ga mungkin kan, banyak cowo yang tertarik sama kamu?

Tips kelima, cari kegiatan yang bermanfaat. Bisa dengan menekuni hobi kamu semisal masak, membaca, nulis, ngelukis, berkebun, les musik, bikin kerajinan tangan, dll. Kalo kamu sibuk, ini bisa mengalihkan perhatian kamu ke mantan pacar. Tips keenam, perluas pergaulan kamu, bisa dengan ikut organisasi di sekolah atau kampus seperti paskibra, pecinta alam, pramuka, angklung, unit kesenian sunda, jawa, minang, dll. Atau kamu bisa juga memanfaatkan dunia maya seperti facebook untuk mencari temen baru, ga ada salahnya kan? Dijamin kamu pasti seneng ketemu temen-temen baru, dan bisa aja salah satu dari temen baru kamu itu kelak jadi pacar baru kamu, who knows kan? hehe..

Itu sih tips dari aku, ada temen-temen yang mau nambahin?

18 November, 2009

Payung Special


Links to this post


Barang apa yang harus selalu di bawa kalau musim hujan? Yap semua pasti tahu jawabannya, tentu saja payung. Si benda kecil ini berguna banget buat ngelindungin badan kita dari basah karena hujan. Aku pribadi kurang suka sama hujan. Selain karena beceknya itu yang bikin cepet rusak sepatu sama bikin kotor celana, ya karena harus bawa bawaan extra, si payung ini. Yaaa walopun payung lipat bisa masuk tas, tetep aja nambah berat bawaan, ya ga?

Makanya nih,mantan pacar pacar aku kreatif. Tahu sang pacar ga suka bawa payung, dia beliin aku payung. Tentu saja ga sembarangan payung. Pastinya payung dengan gambar favorit aku. Kalo udah dikasih gini pastinya ga ada alesan lagi males bawa payung kaan? Daripada dimarahin mantan pacar pacar aku, mendingan nurut deh. Tapi emang siiih, gara-gara payungnya dikasih sama orang special dan gambarnya yang unik, jadinya perintah bawa payung udah langsung masuk ke alam bawah sadar aku, hehe (lebay). Jadinya si payung selalu dengan setia menghuni tas aku kemana pun aku pergi. Efek orang special emang dahsyat banget yaaa hehe. Gambar paling atas itu payung aku sekarang, payung bergambar monokuro boo itu dicuri dikasih dari pacar aku, udah setahun ini payung ini setia menemani kemanapun aku pergi kalau hari hujan. Nah, kalo payung di bawah ini payung pemberian mantan pacar aku, bergambar full strawberry yang lucu. Aku suka banget sama payung ini, tapi sayang, karena berganti pacar, payungnya harus pensiun nih hehe...



Payung sekarang ini emang unik-unik gambarnya. Ga kaya zaman dulu yaaa, selain payungnya gede, udah gitu gambarnya monoton, palingan cuma aplikasi selang seling warna, udah gitu jarang ada payung lipat, jadi harus dibawa-bawa pake tangan, bikin ribet dan males bawanya. Payung sekarang sih udah aneka gambar yaaa. Ada payung bergambar strawberry, bunga-bunga nan lucu, atau gambar aneka kartun seperti mickey mouse, winnie the pooh, hello kitty, monokuro boo, dll. Kalau kaya gini sih, jadi bikin semangat bawa payung deh.


strawberry umbrella


flower umbrella


cartoon umbrella


Eh, tapi kayanya aneka payung bergambar lucu-lucu ini cuman berlaku buat para cewe deh. Kalo cowo sih, masih tetep yaaa kayanya lebih suka payung yang simple, polos. Kebayang aja ada cowo pake payung bergambar bunga-bunga, apa ga dikira 'melambai' hehehe....

Eniwei, kalo aku perhatiin yaaa, bisa aja payung yang dipakai orang itu menggambarkan kepribadiannya. Misal nih, orang yang suka sama payung bergambar rame dan lucu, bisa berarti kalo orang itu emang rame, contohnya aku hehe. Atau orang yang suka payung dengan desain simple, berarti orangnya emang simple dan ga suka sama sesuatu yang terlalu heboh. Atau dari warna payung juga bisa menggambarkan pribadi pemakainya. Orang yang suka warna biru dan pake payung warna biru artinya orangnya tenang dan memberikan kesan damai. Orang yang suka warna pink dan pake payung warna pink berarti orangnya romantis dan feminin. Orang yang suka warna kuning dan pake payung warna kuning berarti orangnya ceria. Hehe, bisa juga kaaan payung emang menggambarkan kepribadian? Yaaaa, walaupun ga mutlak juga siiih.

Hmm, kalo temen2 blogger sendiri, pakenya payung kaya apa nih? Dan kenapa milih payung seperti itu? Ayo coba disharing...

ps: gambar sebagian diambil di sini dan di sini..


16 November, 2009

Si Rapi dan Si Berantakan


Links to this post


Setuju ga kalo aku bilang cewe itu cenderung jadi si rapi dan cowo cenderung jadi si berantakan? Yaaa, walopun ada juga yah cewe yang berantakan dan cowo yang rapi. Tapi kalo menurut aku sih lebih banyak cewe yang rapi dan cowo berantakan dibanding sebaliknya.

Rapi dan berantakan di sini dari mulai gaya berpakaian, urusan kerapian kamar, buku catetan kuliah dan sebagainya. Liat aja, cewe itu selalu merhatiin banget urusan penampilan, sampe-sampe kalo mau bepergian suka ribet milih baju yang cocok dan bahkan mix and match-in sama aksesoris, sementara cowo, banyak yang penampilannya slenge-an, pake t-shirt gombrang plus jeans belel, atau kemeja yang udah lusuh, atau kadang pake baju tanpa nyetrika dulu (parah :D ), mereka toh cuek aja (walopun sekarang siih banyak cowo metrosex yang rapi jali heuheu). Urusan kamar? Ada yang pernah liat kamar temen cowoknya? Jauh dari kesan rapi menurut aku (kecuali di rumahnya punya pembantu yang siap beresin kapan aja heuheu). Catatan kuliah cowo? Udah mereka jarang nulis, tulisan ga rapi, bukunya lusuh (walaupun ga semua juga siiih), sementara cewe buku kuliah pake notebook/buku catetan yang lucu-lucu, heu, beda banget yaaa.

Itulah makanya, ditakdirkan cewe dan cowo buat saling berpasangan, biar saling ngelengkapin. Suka denger ga sih kalimat "cowo itu butuh ada yang ngurusin". Nanti kan idealnya istri itu yang nyiapin dan milihin baju suaminya saat akan berangkat ke kantor, atau istri mengatur busana berdua buat ke kondangan biar matching, istri yang mengatur rumah biar rapi dan bersih dan lain-lain sebagainya. Contoh kecil yaaa, dulu aa cuek banget soal penampilan. Pas udah ada aku komentar temen-temennya katanya sekarang aa lebih rapi. Yippie, senang hehe.

Itu sih menurut pendapat aku, gimana menurut temen-temen? Kalau kamu sendiri masuk kategori si rapi atau si berantakan? Kalau aku sendiri sih, kadang muncul sisi rapi dan berantakannya, tapi tetep sih seberantakannya aku ga lebih berantakan dari cowo hehe..(bela diri).

14 November, 2009

Arti Sahabat


Links to this post

Bukan, ini bukan soal lirik lagi Nidji dengan judul sama: Arti Sahabat. Walopun aku pas baca dan meresapi liriknya, ngiri banget sama isi lagu ini yang bercerita tentang persahabatan sejati, yang walaupun ada perbedaan dan berbagai rintangan, tapi kedua sahabat masih saling bergenggaman erat melewati semua masalah dan kesalahpahaman mereka. Karena bukankah sahabat memang begitu seharusnya?

Aku cuma pengen cerita, berbagi beban tepatnya. Berbagi rasa sedih dan kecewa yang sedari berbulan-bulan lalu mengganjal di hati. Aku bingung, sebenarnya, apa sih arti SAHABAT itu? Apakah orang yang telah melupakan kita pantas disebut sahabat?

Dulu, semasa kuliah S1, aku punya 2 orang sahabat. Mereka bukan cuma teman duduk bersama ketika kuliah atau teman belajar bersama. Mereka, teman berbagi cerita, dari masalah pacar, teman maupun keluarga, atau segala cerita lain yang terjadi di hidup kami. Mereka teman berbagi suka maupun duka, berbagi sedih dan bahagia. Teman belanja bareng, nonton bareng, gila-gilaan bareng. Sampai akhirnya, setelah 4 tahun kebersamaan kami saat kuliah, kami bertiga wisuda bareng.

Entah kenapa, semenjak wisuda, salah seorang diantara sahabatku susah sekali buat diajak ketemu. Selalu saja ada alasan. Memang sih, cuma dia yang ga ngelanjutin kuliah profesi apoteker dan memutuskan untuk bekerja. Tapi segitu sibuknya-kah dia, sampe dari hari terakhir kami wisuda bareng dan hingga detik ini, dia ga pernah punya waktu, bahkan sedetik pun, buat ketemu kami, buat kembali bercengkrama seperti dulu, seperti yang sebelumnya biasa kami lakukan?

Sudah setahun berlalu, aku ga pernah bosan untuk mengajak ketemu. Tapi dia selalu beralasan sibuk. Sudah berapa kali traktiran ulang tahun yang dia lewatkan dan ga ikut gabung makan bersama dan jalan bareng bersama kami? Bukan cuma ga mau diajak ketemu, sekali pun dia ga pernah ngehubungin kami, ga pernah berbagi lagi cerita bersama kami walopun cuma lewat sms. Kalo bukan kami yang lebih dulu ngehubungin, mana pernah dia ingat buat ngehubungin kami, kecuali satu sms di hari ulang taun kami. Aku sedih, kecewa banget.

Dua bulan lalu dia ulang tahun. Aku sampe desperate ngajak dia ketemu buat ngasi kado pemberian kami. Sampai akhirnya kami memutuskan kalo sampai bulan ini (yang sebulan lalu dia janjikan buat ketemu), tapi dia masih tetap ingkar, kami akan men-drop kado di pintu rumahnya. Ini satu-satunya cara terakhir kami. Bahkan kami sepakat, setelah hari itu, kami akan ngelupain dia dan ga akan pernah lagi berharap dianggap sahabat olehnya. Mungkin hanya sebatas di sini arti persahabatan kami untuknya. Hanya sampai sebatas kebersamaan kami semasa kuliah. Hufff.





Eniwei, walopun itu keputusan kami, sejujurnya kami kangen masa-masa itu, masa-masa dimana kami 4 tahun bersama. Ga mudah buat aku kami ngelupain 4 tahun kebersamaan kami. Tapi nampaknya aku kami benar-benar harus ngelupain dia. Terakhir minggu lalu kami lihat di foto-foto facebook-nya, dan kami lihat foto perayaan ulang tahun dia bersama teman-teman barunya. Sepertinya melupakannya memang jalan terbaik buat kami.


12 November, 2009

Long Distance Relationship


Links to this post
Image Hosted by ImageShack.us
Huff, this Long Distance Relationship is killing me softly. Ini pertama kalinya buat aku ngejalanin LDR, dan rasanya sungguh berat. Emang siiih, jarak Bandung-Jakarta ga gitu jauh, mestinya masih bisa ketemu paling tidak seminggu sekali. Tapiii, namanya orang kerja kan beda sama orang kuliah, sibukkk terus, sampe kadang sabtu/minggu pun kadang mesti lembur. Jadinya ketemu ga bisa sesering saat dulu masih sama-sama di Bandung.

Mungkin aku terlalu berlebihan sih, di bandingin sama temen-temen yang ngejalanin LDR dengan jarak lebih jauh dari aku, ada yang bandung-balikpapan, bandung-yogyakarta, bandung-aceh, bahkan ada temen kuliah yg LDR bandung-qatar, woow. Tooh, mereka keliatannya baik-baik aja. Emang aja dasarnya aku manja, pengennya selalu ditemenin, jadinya pas jauhan lumayan kerasa berat. Sampe-sampe waktu aa ke bandung dan pamit pulang, aku pagi2 di hari minggu itu nangis bombay. Hehe, cengeng abis.

Ngomong-ngomong soal LDR, 2 hari lalu, saat mata kuliah Kimia Fisik, dosen aku tiba-tiba menghubungkan materi yang lagi dijelasin sama LDR dan bikin aku miris banget. Ok, semua temen2 blogger pernah denger Hukum Coulomb ga? Dulu waktu kita kelas 1 SMA pernah belajar loooh. Hehe...Hayoooo ngaku, udah pada lupa? Berapa taun yaaa ga pernah nyentuh fisika?
Jadi hukum coulomb bunyinya gini:

Apabila terdapat dua buah titik muatan maka akan timbul gaya di antara keduanya, yang besarnya sebanding dengan perkalian nilai kedua muatan dan berbanding terbalik dengan kuadrat jarak antar keduanya

atau dirumuskan begini: Image Hosted by ImageShack.us


Kemudian dosen aku nyeletuk:

Makanya hati-hati tuh yang ngejalanin LDR, semakin jauh jarak memisahkan, semakin kecil gaya (cinta) yang ada di hati masing-masing. Siapa tau disana dia macem-macem atau di sini kamu yang macem2.

Huaaaa, aku langsung panik. Iya sih, ngejalanin LDR emang penuh resiko. Bakalan banyak godaannya. Banyak mereka yang ngejalanin LDR ga kuat dan akhirnya putus. Tapi banyak juga ko yang langgeng sampe akhirnya merit. Mudah2an siih hubungan aku masuk kategori yang kedua. Amiiin. Yaah, semua tergantung dari bagaimana pasangan tersebut ngerawat cinta mereka, sehingga walaupun jarak memisahkan ga akan sampe membuat cinta yang ada malahan terkikis. Kalo menurut aku pribadi siiih, ada beberapa hal yang penting buat mereka yang ngejalanin LDR:

  1. Kepercayaan. Ini mutlak banget diperlukan, percaya pada pasangan, bahwa di sana dia ga akan ngelakuin hal macem-macem, dia kuliah/kerja itu buat masa depan kalian. Jadi jangan pernah punya pikiran macem-macem kalo ternyata dia di sana sibuk sekali sampe-sampe jarang bisa ngunjungin kamu. Gitu juga kamu, dia udah naruh kepercayaan ma kamu, jadi kamu pun jangan macem-macem di sini.
  2. Komunikasi. Sekarang kaan zaman udah canggih yaaa. Komunikasi ga cuma bisa lewat sms/telpon, bisa juga manfaatin dunia maya, lewat fesbuk, ngobrol/webcam-an via ym. Komunikasi harus teratur dilakuin, kalo perlu bikin kesepakatan, berapa kali sehari komunikasi ini dilakuin, jangan sampai mengganggu kegiatan masing-masing, dan jangan sampai juga jarang dilakuin. Minimal siih sekali sehari wajib, biar masing-masing tau apa aja yang dilakuin pasangan hari itu. Urusan pulsa/tagihan internet membengkak? Itu mah resiko hehe
  3. Sabar dan saling pengertian. Kedua pasangan harus bisa sabar, sabar karena jadi jarang ketemu, sabar karena sekarang ga ada lagi yang nemenin belanja, nemenin makan malem, atau nganter jemput ke kampus, dll. Yakin deh, kalian pasti sama-sama ga mau kan LDR ini terjadi. Pasti LDR ini kepaksa dijalanin demi masa depan kalian juga. Kalo ada pasangan yang ekstra sibuk, walopun mungkin nge-bete-in, kamu harus ngerti dan jangan maksa-maksa buat ketemuan. Apalagi sampe curigaan. Bisa-bisa kalian berantem hebat. Yakin aja, semua pasti akan indah pada waktunya
  4. Terbuka. Kalo ada masalah yang berkaitan sama hubungan kalian sebaiknya diungkapkan, biar bisa dicari penyelesaiannya. Jangan sampai dipendam, bisa-bisa masalah kecil lama-lama jadi gede.

Itu siih beberapa yang ada dipikiran aku. Mungkin ada temen blogger yang mau nambahin?

10 November, 2009

Kenali dan Asahlah Bakat Kalian


Links to this post

Setiap orang punya bakat. Ada yang punya punya suara bagus dan berbakat jadi penyanyi, ada yang bakat melukis sehingga bisa jadi pelukis terkenal, bakat menulis hingga bisa menerbitkan novel, bakat menari, atau mungkin balet. Ada juga yang berbakat memainkan alat musik tertentu, seperti piano, celo, biola, dan lain-lain. Cuma masalahnya, ada orang yang mengasah bakatnya tersebut, ada juga yang ga terlalu menganggap bakat yang dia punya, atau orang biasa sebut bakat terpendam gara-gara si orang tersebut ga pernah nunjukin bakatnya tersebut ke khalayak.

Atau ada pula yang lebih parah, orang yang ga menyadari apa bakat yang dia punya. Termasuk aku sendiri, sampai sekarang, aku ga pernah tau apa bakat yang aku punyai. Pernah dulu aku les piano, hasilnya nol, aku malah stres dan pusing kalo lagi les. Aku ternyata ga berbakat. Aku pusing dengan not-not balok yang njelimet. Dan lebih parah aku buta nada hehe.

Bakat melukis? Hmm, jangan tanya. Dulu waktu sekolah aku selalu minta tolong mamaku kalo disuruh gambar. Ampuuun deh kalo disuruh beginian, kalo cuma disuruh gambar pemandanagan sih ok-ok aja ya, tapi kalo udah disuruh gambar manusia. Duuuh, nyerah deh. Makanya aku paling benci acara gambar menggambar kalo psikotes. Nyerah deh.

Apa jangan-jangan aku bakat nulis? Hehe, ga mungkin juga sih. Soalnya aku sering mentok kalo lagi bikin karangan. Sering sih banyak ide-ide muncul buat bikin cerita pendek atau tulisan lain, tapi pas mulai nulis, sering banget hinggap rasa males dan idenya buntu. Dulu pernah belajar bikin beberapa cerpen. Hasilnya? Ga ada yang selesai hehe.

Atau aku punya bakat nari yaa? Soalnya dulu sih waktu kecil aku belajar tari-tari daerah, dan biasa tampil kalo acara kenaikan kelas atau pun acara-acara besar nasional. Tapi ini juga ga bisa dibilang bakat, soalnya aku ga mendalami, dan sepertinya gerakan tari-ku biasa aja, ga mulus lemah gemulai layaknya penari profesional.

Kenapa sih tiba-tiba jadi pengen cerita masalah bakat? Soalnya tadi pas kuliah ada cerita menarik dari dosen aku. Ga tau yaa kalo mungkin temen-temen udah pernah denger cerita ini. Ceritanya tentang anak elang diantara keluarga ayam. Begini ceritanya:

Ada induk ayam yang baru bertelur. Suatu hari dia menemukan telur lain yang ternyata telur elang. Dia erami semua telur sampai semua menetas. Si anak elang ini, karena setiap hari tinggal bersama keluarga ayam, dia mengikuti semua gaya hidup ayam. Suatu hari dia melihat ada elang dewasa terbang dengan gagahnya. Dia bertanya pada induk ayam

anak elang: itu apa yaa bu?
induk ayam: ooh, itu elang nak. Raja dari segala jenis burung.
anak ayam: keren yaa bu, kalo kita bisa terbang kaya gitu.
induk ayam: jangan mimpi nak, kita cuma ayam, ga mungkin bisa terbang seperti itu.

Jadilah si anak elang ini sampe dewasa pun ga pernah bisa terbang. Dia hanya mengikuti gaya hidup ayam sampe dewasa dan ga pernah mengasah kemampuannya yang sebenernya bisa terbang.


Moral cerita ini yaitu, apapun bakat yang kita punya, kita harus mengasahnya. Karena kalo ga diasah, bakat yang kita punya, yang udah dianugerahkan oleh Allah SWT pada masing-masing orang bisa lenyap begitu saja. Padahal mungkin bakat yang kita punya bisa bermanfaat bahkan bisa 'menghasilkan'.

Aku pribadi ngerasa tertampar denger cerita ini tadi. Hmm, mungkin gara-gara aku ga pernah mengasah bakat yang aku punya dari kecil, ya sampe sekarang aku ga tau bakat apa yang aku punya. Mungkin harus mulai dipikirin nih, aku punya bakat apa sebenernya, walopun mungkin terlambat, daripada tidak sama sekali kan? Mudah-mudahan, temen2 blogger tau bakat masing-masing, dan ga ada yang seperti aku hehe.

Gambar diambil di sini

04 November, 2009

Menolak Rezeki di Depan Mata T_T


Links to this post
Image Hosted by ImageShack.us
Hufff, kenapa sih menyesal ga pernah di awal? Heuheu, sungguh pertanyaan bodoh.

Hari ini, 4 jam yang lalu, aku sukses menolak kerjaan yang sebenernya pernah aku pengenin. Awal november lalu aku ngelamar ke sebuah jaringan apotek ternama, Kimia Farma. Berhubung aku masih kuliah, aku ga ngelamar buat jadi penanggung jawab apotek, tapi cuma ngelamar buat jadi apoteker pendamping/ apoteker pemberi informasi obat. Waktu itu, yang ada dipikiran aku, toh kuliah S2 ga sibuk. Seminggu cuma 6 jam kuliah. Banyak banget kaan waktu kosong. So, daripada banyak nganggur, kenapa ga kerja aja. Malu juga kaan, udah punya ijazah S1 dan apoteker, tapi aku masih bergantung sama orang tua. Hmmm, niat awalnya mulia sekali kan? Kenyataannya?

Minggu lalu, aku dipanggil interview. Duuh, padahal lagi hectic UTS. Tapiii, yaudahlah yaa, setiap kesempatan itu harus dimanfaatkan, iya kan? Jadwal interview sebenernya jam 9, tapi berhubung aku ada ujian jam 9-11, plus kuliah jam 11-1 aku minta dimundurin jadi jam 1. Akhirnya sih, aku sampe bela-belain bolos kuliah loooh demi interview ini (ini bolos kuliah aku yg pertama, heuheu). Akhirnya kuliah yang jam 11 aku ga masuk. Kenapa? Moso iya mau interview aku ga belajar dulu, gara2 dari kemaren2nya aku belajar buat UTS aja. Hoho, jangan ditiru yaaa, masa mau interview baru belajar J-2 (jam min 2) haha. Pas interviewnya beres aku agak ga yakin juga siiih bakalan dapet. Soalnya bapanya aja sampe ngancem

"Kami ga mauuu loh ada yang ngutamain kuliah dibanding kerja"


Glek. Aku sampe nelen ludah. Wong aku niatnya ini kerja sambil kuliah, bukan kuliah sambil kerja. Sama sekali udah ga ngarep deh sama kerjaan di sini. Eh, taunya, tadi malem aku dipanggil lagi ke KF, ketemu manajernya. Pas tanya sama kaka kelas yang udah kerja disitu, katanya artinya aku udah keterima, dan besok itu cuma tinggal tanda tangan kontrak. Woow, sempet Ge-er sih, mudah-mudahan bener. Asyiiiik akhirnya kerja :D

Tadi waktu ketemu manajernya, aku sempet dibilangin kalo bakalan di tempati di KF 51, adanya di dago. Booo, itu mah deket banget dari kosan, 5 menit doang hihi. Aku seneng banget deh. Tapiiiii, berhubung disitu udah ada juga yang kerja sambil kuliah, jadinya aku dipindahin. Aku pikir, aku bakalan dipindahin ke KF 12 yang masih di dago juga, di deket BIP, aku sih mau banget yaa di situ. Deket mall hehe jadi bisa sambil ajlan-jalan. Eeeh, taunya aku ditempatin di jalan pajajaran. Duuuh itu kan jauh yaaa dari kosan. Ongkos angkot lebih mahal pula. Hehe, mulai itung2. Kalo aku ambil di sana, aku cuma bisa saving gajinya ntar dikit doang. Sempet sih tanya2 kenapa aku ga ditempatin di KF 12, tapi bapanya bilang tetep ga bisa, aku harus di pajajaran.

Mikir-mikir-mikir. Sampe telponan 2 kali sama mamah. Akhirnya

Pak, sepertinya saya ga jadi ngambil. KF pajajaran jauh dari kosan. Saya ga enak kalo sampe keganggu 2-2nnya. Kuliah keganggu, dan saya ga enak juga kalo sampai merugikan KF. Terima kasih pak.


Selesai. Aku sukses menolak kerjaan di depan mata. Bukan, bukan masalah gaji. Dari awal aku ga peduli masalah gaji. Bahkan aku bilang pas interview, kalo aku kerja cuma buat ngisi waktu. Emang siiih, gajinya seuprit doang dibandingin kalo aku kerja full time. Tapi buat nambah-nambah uang belanja siih bisa lah yaa hehe (dasar!!!!).

Banyak alesan dan pertimbangan kenapa aku nolak kerjaan ini. Emang siiih banyak banget positifnya kalo aku jadi ambil kerjaan ini.

1. Aku punya banyak kegiatan, ga ngerasa kesepian karena kehilangan aa. Yaaah, efek awal-awal ngejalanin LDR aku masih sering ngerasa kesepian.
2. Aku dapet gaji. Bisa shopping tanpa ngerasa ga enak make uang ortu hehe
3. Aku bisa nabung (habisnya saldo tabungan ga nambah-nambah deh haha...)
4. Aku punya pengalaman buat nanti kalo ngelamar kerja full time

Tapiiii, di samping kuntungan2 itu tadi, ternyata banyak juga kerugian yang bakal aku dapet.

1. Waktu luang aku bakal berkurang banget. Mungkin ga ada lagi waktu buat fesbukan, blogging, ym-an, jalan-jalan atau shopping. Huaaa.... Mana kerjanya shift siang lagi, jam 3-9 malem, jam-jamnya ngantuk dan istirahat.
2. Cape. Ini pasti banget bakalan kejadian.
3. Kuliah keganggu. Mungkin untuk sebulan ini ga bakal kejadian, tapiii, bulan depan? Aku mulai UAS. Masa iya mau UAS ga belajar karena kerja?
4. Ga bebas. Hmm, yg ini sebenernya masih sama ma nomer 1. Aku bakalan kerja 6 hari seminggu. Ya ampuuun cuma hari minggu doang libur? Kalo gini, mana bisa aku mudik ke rumah. Padahal kuliah aja yg bisa libur sabtu-minggu aku cuma bisa nyempetin pulang sebulan sekali, apalagi kalo kerja, ga bakal sempet pulang kali.
5. Ga bisa ketemu aa. Sejak LDR waktu kita ketemu udah kurang banget. Kalo ditambah aku kerja sabtu malem, kalo aa ke bandung, kapan ketemunya dooong?

Hmmmm, intinya mungkin, sebenernya aku ini ga siap buat memasuki dunia kerja. Ga siap sama rutinitas orang kerja, yang waktunya kejadwal (3 to 9 pm). Selama ini kan kuliah waktunya fleksibel.

Abis nolak tadi agak-agak nyesel siiih. Mana tadi aa bilang "lain kali diambil aja". Huaaa, makin ngerasa nyesel. Tapiii, ini semuanya pasti udah jalan-Nya, mungkin bukan rezeki aku. Bener ga?


02 November, 2009

Piala Bergilir


Links to this post

Sesuai judulnya, gambar di atas adalah foto piala bergilir kami. Piala bergilir untuk apaan sih? Hehe, aku ga tau sih yaaa kalo mungkin temen-temen blogger yang lain juga punya tradisi yang sama.

Jadi, piala bergilir ini dibuat hampir 2 taun yang lalu, saat pertama kalinya temen seangkatan kami ada yang nikah. Yipppie, pernikahan perdana di angkatan kami. Jadilah dibikin piala ini. Lucu yaaa pialanya, bentuknya cupid gitu sambil ga lupa megang panah asmara, halah. Tiap ada yang nikah dikasih deh piala ini secara bergiliran. Ga lupa, nama-nama mereka yang nikah plus pasangannya dicantumin di piala ini, plus tanggal pernikahannya juga. Piala ini nampak depan siiih, jadi ga keliatan tuh nama2 mereka yang udah dapet piala ini yang dicantumin di bagian belakang foto ini. Yang pasti daftar temen-temen seangkatan yang udah nikah udah di posting di sini. Nah piala bergilir ini berhak disimpen sama yang nikah, sampe ada yang nikah berikutnya, dan dia wajib dateng ke nikahan temen berikutnya buat nyerahin langsung pialanya.

Hmm, yang lagi heboh sekarang ini, mulai banyak temen2 yang mau nikah. Bahkan, sampe ada yang hampir bentrok. Ada yang mau nikah tanggal 12 Desember ini, dan satu lagi pas banget besoknya 13 Desember. Yang ada dibayangan sih, ini temen yang nikah tanggal 12 desember kasian, cuma megang piala bergilir semalam aja hehe, soalnya besoknya harus dikasiin lagi ke pemegang berikutnya. Oiya, sampe-sampe nih, salah seorang temen terkatung-katung tanggal pernikahannya, karena nunggu kepastian tanggal pernikahan temen lain. Yaaa ampuun sampe segitunya. Bukan apa-apa siiih. Emang harusnya kalo mau nikah yaa nikah aja, ga perlu bergantung sama yang laen. Tapiii kan, nikah itu sekali seumur hidup. Sayaaang kan, kalo ga sempet dihadirin temen-temen, gara-gara harus berbagi temen yang dateng. Belum kalo lokasi kita nikah di kampung halaman, sementara temen yang satunya di bandung, pasti temen2 seangkatan bakalan milih dateng ke nikahan yang di bandung kaan? secara lebih deket gitu. Selain masalah kedatangan temen-temen, piala bergilirnya juga jadi masalah. Masa iya dibagi 2? Berarti ada salah satu kaan yang tar ga dapet piala bergilir? Padahal pengantin selalu berfoto bersama piala bergilir heuheu, berharga sekali piala ini :D

Satu lagi yang bikin panik kami-kami yang belum berencana nikah. Kami mulai mikir-mikir nih, makin banyak aja temen-temen yang nikah, nanti kalo aku kami nikah, kebagiaaan ga yaaa tempatnya di piala ini buat cantumin nama kami plus pasangan?kalo diliat kan pialanya emang kecil. Takutnya ga muat buat nampung 125 orang nama kami beserta pasangan. Huaaaaaaaaaa.....

Duuuuh. Nampaknya harus mulai menyusun rencana nih. Mulai mikirin dan bikin rencana kapan nikah, hehe. Mohon doanya temen-temen, biar aku bisa secepatnya nyusul mereka yang udah nikah. hehe ^_^


 

Just About Me Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei; Image header by Desi Eria R.