20 Februari, 2011

Pil Diet


Links to this post

Ngaku deh, siapa yang ga mau punya body langsing, singset, sehat, tanpa lemak? Macam Megan Fox gitu misalnya. Perut flat tanpa ada lemak sepeser pun eh salah seuprit pun :) Aku ngaku. Aku siriiiiik banget sama Megan Fox. Pengen banget punya perut rata macam dia hehehe... ngayal boleh kan?

Bahkan sampe ribuan, eh puluhan ribu atau mungkin jutaan kaum hawa melakukan segala cara demi mendapatkan si tubuh slim dan sexy itu. Diet ketat. Segala metode diet dicoba. Diet karbohidrat lah. Diet protein. Diet lemak. Olahraga ampun-ampunan. Jadi vegetarian. And many more.

And then, sebut saja aku apoteker dong dong. Pharmacist nakal. You name it lah. Kenapa? Ya ya ya, saking stress-nya aku pernah pengen langsing (padahal sumpah, aku langsing loh) akhirnya aku minum pil diet. Huahahaha waktu itu 2 bulan menjelang tunangan bulan April (yang malah diundur). Mohon jangan ditiru teman-teman. Ini bener2 kebodohan aku banget. Segala info aku cari tentang keamanan pil diet yang mau aku beli. Sampai ada di peringatan publik BPOM segala. Googling review orang2 USA segala. And see, AKU TETEP BELI. Nakal abis. Maksa. Ya soalnya si penjualnya bilang aman (mana ada coba penjual bilang ga aman, mana ada orang mau beli dodol). Plus ada satu temen blogger yang katanya pernah beli, dan it works. Tertariklah aku buat beli.

Dan apa yang kemudian terjadi? Seperti yang sudah aku googling bahwa pil eh kapsul diet yang aku beli mengandung sibutramine, efek yang aku rasain persis apa yang jadi efek samping sibutramine ini. Padahal jelas2 obat ini hanya untuk orang yang obesitas. Dan bahkan sekarang ini sudah dilarang penggunaannya. Sumpah ya, selama minum obat itu, seharian aku ga laper. Mulut kering. Bawaannya haus banget. Susah tidur. Daaan detak jantung meningkat. Bukan cuma meningkat. Rasanya berdetak 1000 kali per menit. Lebay. Tapi emang bener deh, jantung ini serasa mau copot jadinya saking cepetnya berdetak. Tengah malem itu kesiksa banget. Pengen tidur ga bisa, ditambah detak jantung yang tinggi. Aku sampe berpikiran jelek, besok aku masih hidup ga ya? Saking hopeless-nya sama efek obat ini.



Akhirnya, aku cuma minum itu obat 3 butir kalo ga salah. 3 butir yang membuat 3 hariku merasa super duper tersiksa. Ga enak. Mending makan banyak dan enak, ga usah diet dan badan tetep langsing haha mengkhayal. Melayanglah IDR 250 buat si pil laknat itu. Aaaah padahal bisa dibeliin baju atau sepatu :)

Lalu hari ini aku datang ke kosan shock, salah satu anak kosan masuk RS Santo Borromeus karena dia sedang diet ketat. Makan jarang, fitness diporsir, daaaaaan minum pil diet. Entah sih karena pil diet-nya dia sakit, atau emang karena dia diet ketat banget sampe badannya ga sanggup entah juga karena katanya salah makan di kaki lima, mungkin karena daya tahan tubuhnya lg ga bagus kali ya.

Sooooo, masih mau diet ketat dan amkan pil diet? BIG BIG BIG NO BABY....!!!!!


Image source: here

09 Februari, 2011

Kesan-kesan Jadi Dosen (Muda)


Links to this post


Ga kerasa bulan Februari ini tepat setahun aku jadi DOSEN. Yeay. Excited. Bener-bener waktu itu serasa berjalan cepet banget yaaaa. Tau-tau udah setaun aja deh belajar ngajar.

 Ngomong-ngomong, dosen macam apa ya aku? Tanya mahasiswaku dong! Dosen gaul (ngarep)? Dosen baik hati (pastinya)? Dosen cerewet? Dosen judes? Dosen killer (tentu bukan)? Atau dosen super ramah dan menyenangkan (tentunya)? Haha. Well, dosen macam apapun aku di mata mahasiswa, overall setaun ini cukup menyenangkan ternyata jadi dosen hihi (yaiyalah gimana ga seneng, wong jarang dateng ke kampus!). Malah semester ini udah jadi pembimbing serta aja. Hoho, si mahasiswa S2 ini malahan masih butuh sekali banyak bimbingan, eh udah harus ikut-ikutan ngebimbing.

Aku sih cuma pengen cerita aja kesan-kesan aku setaun jadi dosen. Ooooh ternyata gini toh jadi dosen. Jangan2 aku dapet karma, dulu suka kaya gini ke dosen aku hahaha salah satunya ngegosipin! Ih ge-er banget ya, ngerasa sok digosipin mahasiswa ^_^ Apa ya kesan selama setaun ini? Hmmmm, coba aku urut satu satu ya.

  • Jadi dosen bikin stress. Haha.. Ini gara2 aku pas pertama kali dapet giliran ngajar anak2 yg SP (semester pendek) nilai2 mereka jelek banget sampe ada yang nilai UAS-nya 0, iya N-O-L. Yang salah dosennya apa mahasiswanya ya? Jadi tips dari aku: BELAJAR YANG RAJIN. JANGAN NGULANG MATA KULIAH haha sok bijak...
  • Jadi dosen = jadi selebritis. Ini sih aku aja kali sok kepedean hehe. Tapi ya itu ada beberapa friend request di FB dari mahasiswa. Awalnya ga mau friend-an sama mahasiswa. Iiiih, aku kan kadang suka ABABIL haha masa iya dibaca mahasiswa :) Yap bener aja kan kejadian, kadang kalo posting foto sama aa didoain biar langgeng (bagus sih deng :) ).
  • Jadi dosen = belajar dewasa. Kadang kalo lagi kuliah sok-sok ngasih petuah, sok tua deh aku :) 
  • Jadi dosen = ngerasa muda terus. Ih aku jadi lupa umur deh jadinya :) eh tapi aku kan emang masi muda juga. Cuma beda 3 taun sama mahasiswa aku. Aku angkatan 2004, mereka 2007. Ya berhubung umur yang ga beda jauh ini, kadang aku ngerasa mereka nganggep aku kaya kaka kelas/temen. Kadang dalam beberapa hal ngerasa mereka kurang ngehargain aku. Atau mahasiswa sekarang kaya gitu ya? Aku kayanya sama dosen tuh manuuuuuuuuut banget. Anak-anak zaman sekarang dikasi tugas protes mulu hahaha.

Yaaah, walopun ada enak dan ga enaknya jadi dosen, pokonya semoga aku terus menikmati kerjaan sekarang ini sampe nanti-nanti ke depannya. Ga pernah bosen. Ga stress. Justru pengennya FUN. Hohoho...

image source: here

 

Just About Me Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei; Image header by Desi Eria R.