04 November, 2009

Menolak Rezeki di Depan Mata T_T


Image Hosted by ImageShack.us
Hufff, kenapa sih menyesal ga pernah di awal? Heuheu, sungguh pertanyaan bodoh.

Hari ini, 4 jam yang lalu, aku sukses menolak kerjaan yang sebenernya pernah aku pengenin. Awal november lalu aku ngelamar ke sebuah jaringan apotek ternama, Kimia Farma. Berhubung aku masih kuliah, aku ga ngelamar buat jadi penanggung jawab apotek, tapi cuma ngelamar buat jadi apoteker pendamping/ apoteker pemberi informasi obat. Waktu itu, yang ada dipikiran aku, toh kuliah S2 ga sibuk. Seminggu cuma 6 jam kuliah. Banyak banget kaan waktu kosong. So, daripada banyak nganggur, kenapa ga kerja aja. Malu juga kaan, udah punya ijazah S1 dan apoteker, tapi aku masih bergantung sama orang tua. Hmmm, niat awalnya mulia sekali kan? Kenyataannya?

Minggu lalu, aku dipanggil interview. Duuh, padahal lagi hectic UTS. Tapiii, yaudahlah yaa, setiap kesempatan itu harus dimanfaatkan, iya kan? Jadwal interview sebenernya jam 9, tapi berhubung aku ada ujian jam 9-11, plus kuliah jam 11-1 aku minta dimundurin jadi jam 1. Akhirnya sih, aku sampe bela-belain bolos kuliah loooh demi interview ini (ini bolos kuliah aku yg pertama, heuheu). Akhirnya kuliah yang jam 11 aku ga masuk. Kenapa? Moso iya mau interview aku ga belajar dulu, gara2 dari kemaren2nya aku belajar buat UTS aja. Hoho, jangan ditiru yaaa, masa mau interview baru belajar J-2 (jam min 2) haha. Pas interviewnya beres aku agak ga yakin juga siiih bakalan dapet. Soalnya bapanya aja sampe ngancem

"Kami ga mauuu loh ada yang ngutamain kuliah dibanding kerja"


Glek. Aku sampe nelen ludah. Wong aku niatnya ini kerja sambil kuliah, bukan kuliah sambil kerja. Sama sekali udah ga ngarep deh sama kerjaan di sini. Eh, taunya, tadi malem aku dipanggil lagi ke KF, ketemu manajernya. Pas tanya sama kaka kelas yang udah kerja disitu, katanya artinya aku udah keterima, dan besok itu cuma tinggal tanda tangan kontrak. Woow, sempet Ge-er sih, mudah-mudahan bener. Asyiiiik akhirnya kerja :D

Tadi waktu ketemu manajernya, aku sempet dibilangin kalo bakalan di tempati di KF 51, adanya di dago. Booo, itu mah deket banget dari kosan, 5 menit doang hihi. Aku seneng banget deh. Tapiiiii, berhubung disitu udah ada juga yang kerja sambil kuliah, jadinya aku dipindahin. Aku pikir, aku bakalan dipindahin ke KF 12 yang masih di dago juga, di deket BIP, aku sih mau banget yaa di situ. Deket mall hehe jadi bisa sambil ajlan-jalan. Eeeh, taunya aku ditempatin di jalan pajajaran. Duuuh itu kan jauh yaaa dari kosan. Ongkos angkot lebih mahal pula. Hehe, mulai itung2. Kalo aku ambil di sana, aku cuma bisa saving gajinya ntar dikit doang. Sempet sih tanya2 kenapa aku ga ditempatin di KF 12, tapi bapanya bilang tetep ga bisa, aku harus di pajajaran.

Mikir-mikir-mikir. Sampe telponan 2 kali sama mamah. Akhirnya

Pak, sepertinya saya ga jadi ngambil. KF pajajaran jauh dari kosan. Saya ga enak kalo sampe keganggu 2-2nnya. Kuliah keganggu, dan saya ga enak juga kalo sampai merugikan KF. Terima kasih pak.


Selesai. Aku sukses menolak kerjaan di depan mata. Bukan, bukan masalah gaji. Dari awal aku ga peduli masalah gaji. Bahkan aku bilang pas interview, kalo aku kerja cuma buat ngisi waktu. Emang siiih, gajinya seuprit doang dibandingin kalo aku kerja full time. Tapi buat nambah-nambah uang belanja siih bisa lah yaa hehe (dasar!!!!).

Banyak alesan dan pertimbangan kenapa aku nolak kerjaan ini. Emang siiih banyak banget positifnya kalo aku jadi ambil kerjaan ini.

1. Aku punya banyak kegiatan, ga ngerasa kesepian karena kehilangan aa. Yaaah, efek awal-awal ngejalanin LDR aku masih sering ngerasa kesepian.
2. Aku dapet gaji. Bisa shopping tanpa ngerasa ga enak make uang ortu hehe
3. Aku bisa nabung (habisnya saldo tabungan ga nambah-nambah deh haha...)
4. Aku punya pengalaman buat nanti kalo ngelamar kerja full time

Tapiiii, di samping kuntungan2 itu tadi, ternyata banyak juga kerugian yang bakal aku dapet.

1. Waktu luang aku bakal berkurang banget. Mungkin ga ada lagi waktu buat fesbukan, blogging, ym-an, jalan-jalan atau shopping. Huaaa.... Mana kerjanya shift siang lagi, jam 3-9 malem, jam-jamnya ngantuk dan istirahat.
2. Cape. Ini pasti banget bakalan kejadian.
3. Kuliah keganggu. Mungkin untuk sebulan ini ga bakal kejadian, tapiii, bulan depan? Aku mulai UAS. Masa iya mau UAS ga belajar karena kerja?
4. Ga bebas. Hmm, yg ini sebenernya masih sama ma nomer 1. Aku bakalan kerja 6 hari seminggu. Ya ampuuun cuma hari minggu doang libur? Kalo gini, mana bisa aku mudik ke rumah. Padahal kuliah aja yg bisa libur sabtu-minggu aku cuma bisa nyempetin pulang sebulan sekali, apalagi kalo kerja, ga bakal sempet pulang kali.
5. Ga bisa ketemu aa. Sejak LDR waktu kita ketemu udah kurang banget. Kalo ditambah aku kerja sabtu malem, kalo aa ke bandung, kapan ketemunya dooong?

Hmmmm, intinya mungkin, sebenernya aku ini ga siap buat memasuki dunia kerja. Ga siap sama rutinitas orang kerja, yang waktunya kejadwal (3 to 9 pm). Selama ini kan kuliah waktunya fleksibel.

Abis nolak tadi agak-agak nyesel siiih. Mana tadi aa bilang "lain kali diambil aja". Huaaa, makin ngerasa nyesel. Tapiii, ini semuanya pasti udah jalan-Nya, mungkin bukan rezeki aku. Bener ga?


13 comments:

Rumah Ide dan Cerita on Rabu, November 04, 2009 11:22:00 PM mengatakan...

Kalau baca dari ceritanya meangsayang juga ya nolak tuh kerjaan.
Mungkin bukan rejeki. moga dilain waktu dapat yang lebih baik.
Salam kenal ya.

Quinie on Kamis, November 05, 2009 4:25:00 AM mengatakan...

hai hai des, mampir balik ke marih. makasi atas kunjungannya. salam kenal.
hm... nolak rejeki? ah ga juga kok. penolakan itu kan udah dipikirkan & dipertimbangkan baik buruknya. Toh rejeki udah ada yang ngatur, tinggal kitanya ajah yang harus tetap berusaha :).
mungkin emang saat ini dikau fokus kuliah dulu.

desieria on Kamis, November 05, 2009 12:10:00 PM mengatakan...

@ rumah Ide dan Cerita: amiiin, makasih. Salam kenal juga..

@ quinie: makasih juga udah mampir balik.
Hehe, ini gara2 masih ada efek penyesalan sih.
Sayang aja, mau dapet rezeki ga jadi :D

Elsa on Kamis, November 05, 2009 1:51:00 PM mengatakan...

pasti lain kali kesempatan yang lbih baik datang lagi. amiiiinn....

lina on Kamis, November 05, 2009 7:01:00 PM mengatakan...

fokus ke kuliah dulu aja kalau gitu. nanti akan dapat penggantinya, insyaallah. yang lebih bagus.

namaku wendy on Jumat, November 06, 2009 10:20:00 AM mengatakan...

yah gak bole nyesel dunk sama keputusan sendiri, berani berbuat berani bertanggung jawab hehehe
eh tapi kalo wat ngisi waktu sih yah, yg utama kayanya gak cuma soal duit deh tapi pengalamannya;)

akupasrah.com on Jumat, November 06, 2009 12:33:00 PM mengatakan...

sangat menarik artikelnya...
btw salam perkenalan dari komunitas blogger bekasi
mau tau acara terbentuknya silahkan lihat di Launching BeBlog

lidya on Jumat, November 06, 2009 3:31:00 PM mengatakan...

mungkin Rencana Tuhan lebih indah , jadi jangan nyesal ya :)

Enno on Sabtu, November 07, 2009 2:11:00 PM mengatakan...

hey salam kenal ya

:)

gomel on Sabtu, November 07, 2009 10:49:00 PM mengatakan...

yup.. tenang aja. kalo rejeki ga kemana.. lagian, everybody has the same right to get the second chance. berdoa aja..salam kenal yaa :D

desieria on Minggu, November 08, 2009 6:50:00 PM mengatakan...

@ all: makasih semuanya...
Amiiin doanya, semoga beneran dikasih yg lebih baik :D

Linda Belle on Senin, November 09, 2009 4:25:00 PM mengatakan...

sayang jg ya, tp klo emang mengganggu kuliah sih lebih baik gak usah, krn gak semua org bisa handle antara kerja n kuliah

gpp des ntar jg akan dpt kerjaan lg kok...

pala on Rabu, November 11, 2009 8:29:00 AM mengatakan...

setiap keputusan pasti ada konsekuensinya neng...
kayak diriku yg harus mementingkan kerja dulu sampe tesis terlunta2 gak di kerja2in sampe skr...hehehehehe...

pasti ada hikmah di baliknya...

semangat!!

-Ria-

 

Just About Me Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei; Image header by Desi Eria R.