15 Desember, 2009

Sebodoh itukah saya?






Hari ini saya ngalamin pengalaman buruk yang bener-bener bikin down. Interview yang bikin saya down banget.

Jadwal interview saya jam 9.30-11.30, dan saya ada di absen urutan pertama di sesi tersebut. Saya datang jam 8.30 ke tempat interview, berharap biar cepet selesai, karena jam 11.00-13.00 saya ada kuliah Stabilita dan saya kebagian presentasi uji stabilitas bahan baku obat.

Taunya, sampe jam 10.30, interview sesi 1 saja yang harusnya sampe 9.30 belum beres, masih tersisa sekitar 6 orang lagi. Yasudah saya izin kuliah. Bapa peng-interview meng-iyakan walaupun sepertinya tidak suka.

Jam 12 saya balik lagi ke tempat interview, itupun izin ke dosen saya minta presentasi pertama, padahal harusnya saya kebagian orang keempat.

Sampe ke tempat interview lagi masih sesi kedua dan ternyata saya katanya belum dipanggil. Sampe orang terakhir sesi kedua saya tetap tidak dipanggil. Akhirnya saya menghadap bapanya.

Inilah kejadian yang bikin saya drop banget.

(tanpa ba bi bu, tanpa perkenalan, bapanya langsung ngasi pertanyaan ke saya, padahal normalnya yang lain2 sebelum saya ditanya dulu data2 pribadi nama, alamat, asal kuliah, dll)

"Bagaimana cara melarutkan luminal ke dalam air
Saya: dikompleks mungkin pak
Bapa: pake apa?
Saya: saya ga tau pak.

"Bagaimana cara melarutkan kafein ke dalam air
Saya: dikompleks juga pak.
Bapa: pake apa?
Saya: bisa pake natrium benzoat, natrium sitrat. (ini berdasar diskusi dgn peserta lain sebelumnya)
Bapa: natrium sitrat ga bisa. Apalagi?
Saya: emang susah pak pake Na Sitrat. Yang biasa Na benzoat. Mungkin bisa pake siklodekstrin.
Bapa: bukan.

"Berapa gram zat a harus ditimbang untuk membuat larutan 5% dalam 200 ml?"
(lupa saya jawab berapa dan bapanya bilang salah.

"kalo 10% NaCl dalam 2L berapa?"
(saya udah kalut ga bisa ngitung, dan ga tau jawaban yg dibilang ke bapa berapa, karena berkali-kali dibilang salah)

Selesai.
Tamat.
3 (atau 4) pertanyaan yang dengan sukses menurut bapanya ga bisa saya jawab dan membuat si bapak bilang dengan lantang:

"SAYA HERAN GIMANA KAMU BISA LULUS DARI ITB. SAYANG BANGET PADAHAL. KAMU KO JADI BODOH GA BISA JAWAB"
*si bapak adalah mantan dosen di Sekolah Farmasi ITB yg sudah pensiun


Saya sedih dengernya. Sebego itukah saya?
Apakah dengan tidak bisa menjawab 3 pertanyaan dasar ini, bisa dibilang saya GA PANTES LULUS DARI ITB?

Kalo memang iya, mungkin saya harus banyak belajar lagi.

Dan bagi temen2 yang jauh lebih tau dari saya, dan malahan sudah lebih sering ngalamin interview, mungkin bisa memberikan masukan, jawaban apa sebenernya yg betul untuk 2 pertanyaan itu?

Terima kasih.

*seperti yang saya tulis di note facebook. aku masih sedih, sampe tadi aja sampe kosan nangis-nangis dibilangin gitu. Huaaa cengeng banget ya hehe

31 comments:

caca on Selasa, Desember 15, 2009 3:52:00 PM mengatakan...

caca blm punya pengalaman interview des... caca cm pgn bilang..jangan sedih trus ya dess... ayo semangat lagi.. ga boleh sedih trus.. smangat smangat smangat...

anna fardiana on Selasa, Desember 15, 2009 4:03:00 PM mengatakan...

jangan down gitu dong...
yang namanya cari kerjaan emang gampang2 ssah.. yakin ajah, kalo kamu emang mampu... gak mesti di kantor itu kan??

tetap semangat yaa

Lidya on Selasa, Desember 15, 2009 4:16:00 PM mengatakan...

lebih rilex aja Des. kalo bisa jadwalnya jangan bentrok. Bukan bodoh kok, tapi mungkin krn belum siap. banyak yang mebgalaminya kok. Semangat terus ya.
Dipanggil untuk interview aja merupakan suatu nilai lebih kok, banyak orang yang tidak diberikan untuk interview. Good Luck ya

-Gek- on Selasa, Desember 15, 2009 4:21:00 PM mengatakan...

TEGA BANGET SIHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH!!!!!!!

-Gek- on Selasa, Desember 15, 2009 4:21:00 PM mengatakan...

Udah sabar, aja nduk..
Belum jodoh kali kerjaannya.

-Gek- on Selasa, Desember 15, 2009 4:22:00 PM mengatakan...

Sini, sini..
kupinjamkan bahuku..
Boleh nangis, tapi kalo bajuku jadi basah.. beliin yg baru..

*ketawa kan?
at least.. senyum lah, dikit.

Tetap semangat ya Des!!

Clara on Selasa, Desember 15, 2009 5:01:00 PM mengatakan...

itu interview masuk iTB untuk kuliah lagi ya mbak?
yah namanya interview kan biasanya grogi mbak...wajarlah kalo salah" dikit jawabnya...masih ada kesempatan lain?
tetep semangat ya mbak

rismahutabarat on Selasa, Desember 15, 2009 5:11:00 PM mengatakan...

Waduh, tega amat tuh orang. Sampe segitunya. Taruhan, kalo dia mendadak ditanyai materi paling dasar sekalipun, kalau tanpa persiapan, bakal gagap.

Mungkin dia agak tersinggung karena Desi izin kuliah dulu. Orang yang arogan seperti ini kan ada dimana-mana. Yang sabar, Des. Dia bisa memperlakukan orang lain seperti itu, tapi kita jangan melakukan hal yang sama. Sekarang atau kapanpun.

Yang sabar ya :)

ratna wulandari on Selasa, Desember 15, 2009 5:26:00 PM mengatakan...

1. Tega banget seeehhh itu bapak..huh!!

2. Aku pernah mengalami hal serupa.

3. tapi aku balik nanya des : "kalo boleh tau jawaban yg benar itu apa pak..setau saya emg selama di ajarin di kampus dan praktikum jawabannya ya kaya saya..
dan ternyata kadang penguji itu memang sengaja...taunya jawaban aku bener kok...dia cuma ngetes doang.

4. Dan ucapan terakhirnya itu..emang sakit..tapi mudah2an seorang desi dengan predikat lulusan ITB..harus membuktikan..dan dendam aja( tapi dendam postif ya..) kalo di interview ulang..harus lebih bisan dan lebih dipersiapkan...

oceyy...tetep semangat n ceria lagi ya saiii...^_^

Sang Cerpenis bercerita on Selasa, Desember 15, 2009 5:32:00 PM mengatakan...

kadang2 memang ada orang yg kalo ngomong bisa menjatuhkan mental kita. saya pernah ngalamin hal ini ketika ujian sidang. skripsi saya dibilang gak ada isinya, kyk tulisan anak ekonomi, bukan hukum. tapi toh akhirnya saya lulus dg cum laude. pendapat salah satu penguji ternyata tak ada dasarnya. jadi, jangan terpengaruh oleh ucapan si bapak itu ya. semangaaat.

desieria on Selasa, Desember 15, 2009 5:36:00 PM mengatakan...

@ caca:makasih yaa ca. aku sih ikhlas kalo ga dapet kerjaannya. Yang ga ikhlas hinaannya itu looooh.

@ mba anna: makasih yaaa mba. Sebenernya saya ga gitu ngotot pengen kerja disitu toh masih kuliah, cuma nyambi2 aja pengennya. Tapi ya omongannya itu loh mba, bikin nyesek banget :(

@ mba lidya: makasih yaaa mba. Aku udah konfirm dari H-4 telpon bapa penginterview bahwa aku ada kuliah, tapi bapanya bilang nanti saja lihat jadwalnya. Sebenernya kalo jadwalnya sesuai ga akan bentrok. Emang dasar Indonesia, jago ngaret.

@ -gek-: iya tega banget yaa. Ternyata kerjaan juga ada jodoh2an ya mba hehe. iya iya ini udah senyum koo, makasih yaaa....

@ clara: bukan sayang, ini interview kerja, kebetulan bapanya mantan dosen di almamater aku dulunya (untung aku ga sempet dapet kuliah beliau haha). Makasih yaaa clara :D

@ mba risma: iya mba, sepertinya begitu. Mudah2an kalo sudah rezekinya nanti diganti yg jauh lebih baik, amiiiin....

Elsa on Selasa, Desember 15, 2009 5:59:00 PM mengatakan...

oalah... kasihan sekali. pak pensiunan dosen yang jadi peng-interview itu ya kok galak banget ya???
pastilah gak sebodoh itu. mungkin karena gugup aja kali....
tenang, pasti nanti ada pekerjaan yang lebih tepat. bukan ini yang pasti. kalo yang ini, gajinya kurang gedhe! pasti nanti dapet yang lebih gedhe!!!

(kok sok tau gini ya aku?hehehhe)

desieria on Selasa, Desember 15, 2009 6:26:00 PM mengatakan...

@ nana: iya na, tega dan sukses bikin aku nangis hiks hiks. Iya na, kamu bener, harus jadi motivasi lain kali harus lebih baik lagi kalo interview. Makasih yaaa say :D

@ mba fanny: makasih yaaa mba udah ngasih masukan, dan mudah2an bener kata mba, ga usah terpengaruh, mungkin yg lain bisa menilai saya baik :D

@ mba Elsa: iya mba, mukanya aja serem, serius, ga ada senyum2nya iiih ngeri, untung dulu aku ga sempet diajar sama beliau hehe.
Hehe, amiiiin mba, mudah2an bener, dapat yg lebih guedhee...

Riesta Emy Susanti on Selasa, Desember 15, 2009 6:40:00 PM mengatakan...

sabar ya say...
jadikan itu sebagai pengalaman hidup...agar bisa menjadi orang yang lebih baik....
tetep semangaaat ya....

Lina on Selasa, Desember 15, 2009 7:54:00 PM mengatakan...

ah dessy, saya juga pernah bertemu dengan pewawancara sejenis itu. pada dasarnya mereka memang tipikal orang yang selalu underestimate pada anak-anak muda macam kita.
tenang dess, jangan ikut-ikutan mencap diri sendiri bodoh.
justru jadikan cambukan agar kita giat belajar lebih baik.
tipikal dosen jaman dulu memang begitu.
agar kita jadi tangguh, dan nggak letoy.
semangattttttttt ya, jeung.

Inuel^-^ on Selasa, Desember 15, 2009 8:32:00 PM mengatakan...

sabar yah mba, ngga boleh putus asa, mungkin waktu acara itu , "si bapa" lagi BT, kheheheh, ato lagi kena serangan diare yang ngga bisa di tahan, wekekekek...

peace :-P

SeNjA on Selasa, Desember 15, 2009 10:57:00 PM mengatakan...

abaikan saja ucapan bapak itu desi,... terkadang ada org2 seperti itu yg berbicara hanya dgn mulutnya saja tidak menggunakan hatinya.

tetep semangat yaa....

I.R.N.I. on Rabu, Desember 16, 2009 4:23:00 AM mengatakan...

halo desi, kalau saya tidak paham tentang farmasi, mungkin saya lebih paham tentang interview kerjanya, karena itu kerjaan saya sehari-hari, menginterview orang.
begini des, menurut saya penyebab utamanya adalah ketika desi pamit untuk kuliah, sedangkan proses interview masih berlangsung. biasanya perusahaan tidak suka jika kita masih berpikir lain-lain selain proses wawancara itu sendiri, karena apa.. mereka berasumsi kita akan mengutamakan urusan pribadi daripada organisasi. dan kenapa juga desi langsung ditanya masalah teori, saya pikir itu hanya trik perusahaan untuk membuktikan apa saja yang sudah kita dapat, karena sebelumnya desi pamit untuk kuliah.

tidak mudah memang menjalani interview kerja, butuh persiapan yang cukup, khususnya mental, dan itu harus benar-benar bisa mengalihkan pikiran yang lain-lain, karena mereka tahunya kita yang butuh kerja, bukan mereka yang butuh kita. so... jangan putus asa gitu, kalaupun tidak jodoh dengan kerjaan itu, berarti kamu masih diberi kesempatan untuk belajar lebih baik. sukses yah

Fenty Fahmi on Rabu, Desember 16, 2009 8:41:00 AM mengatakan...

hmmm, ah aku loh malah sama sekali gak mudeng yang kamu atau bapak itu ngomongin, jadi siapa yang lebih bodoh ? eh tapi intinya gak usah dengerin Bapak itu deh, mungkin beliau udah capek dengan para calon2 sebelumnya, anyway, ini interviu apa ya ? spesialis ? atau kerjaan ?

desieria on Rabu, Desember 16, 2009 9:03:00 AM mengatakan...

@ riesta: makasiy yaa say, mudah2an bener, lain kali bisa lebih baik :D

@ lina: iya yah, dosen zaman dulu amit amit killernya. Untung dosen zaman sekarang ga kaya gitu. makasih yaaa jeung :D

@ inuel ^_^: hehe kalo bapanya diare ga mungkin kuat ngewawancarain say... makasih yaa..

@ mba senja: makasih yaa mba..

@ mba irni: makasih yaaa mba. Wah bisa minta tips interview sama mba nih hehe.

ajenk on Rabu, Desember 16, 2009 10:42:00 AM mengatakan...

desi....cup cup cup....sinih sinih....

gimana kalo mikirnya diganti...daripada kamu terngiang-ngiang ama apa kata tuh orang...gimana kalo diganti

alhamdulillah....aku gak jadi kerja di sana....bayangin aja des...kamu keterima trus kerja sehari-hari ketemu ama tuh orang dengan pembawaannya yang begitu...gimana gak lebih menyiksa...??

hehehe....semangat teman...!! ada tempat laen yg lebih indah yang siap menerimamu... :)

Quinie on Rabu, Desember 16, 2009 12:50:00 PM mengatakan...

kayanya sayah kenal pertanyaan2 itu.
tapi jelas lebih baik dikau dongs, karena dikau masih tau nama2 senyawanya.

while sayah? paling nyengir ajah... xixix udah lyupaaaaa

desieria on Rabu, Desember 16, 2009 5:37:00 PM mengatakan...

@ mba fenty: ini interview kerja mba. mungkin bener bapanya kecapean karena dari pagi harus menginterview banyak orang.

@ ajenk: iya jenk, etmen2 aku juga nyaranin ngubah mindset kaya yg kamu bilang, makasih yaaa...

@ mba quinie: kalo peng-interviewnya baik paling aku juga cengengesan aja hihi

Itik Bali on Rabu, Desember 16, 2009 9:35:00 PM mengatakan...

Aduh mbak, ini koneksi engga bisa diajak kompromi
udah 3 kali kesini engga bisa komen
sekarang jadi paling buncit deh

Kalo mbak Desi yang tamatan ITB fakultas Farmasi dibilang bodoh apalagi saya?????
mungkin saya dibilang idiot, sybil atau kuntilanak kali ya??
mungkin bapak tadi lagi gak konsen mbak
mungkin juga ada kesempatan lain
everything gonna be alright..

Aulawi Ahmad on Rabu, Desember 16, 2009 10:04:00 PM mengatakan...

kalau belum rejekinya gitu itu :) interview itu bukan masalah bodoh atau pintar tapi lebih ke mental so jgn sedih ya :) btw salam kenal :)

desieria on Kamis, Desember 17, 2009 4:59:00 PM mengatakan...

@ itik: ya ampuun jangan mengecilkan diri sendiri gitu say. Setiap orang pasti punya kelebihan di bidang ilmunya masing2. Aku yakin kamu pinter di bidang yg kamu kuasain.

@ aulawi ahmad: makasih yaaa mas nasehatnya. salam kenal juga :D

Ria on Kamis, Desember 17, 2009 6:24:00 PM mengatakan...

Jawaban saya hampir mirip dengan Jawaban Mbak Irni, mungkin tidak ada masalah dengan kamu. Masalahnya datang ketika kamu ijin untuk kuliah.

kebanyakan perusahaan itu menganggap buat apa mau mencari pekerjaan apababila mengutamakan kuliah.

Semangat ya des...pasti akan dapat kerjaan yg lebih cocok.

suci humaira sophia on Jumat, Desember 18, 2009 12:19:00 AM mengatakan...

itu interview user ya? gw belum pernah sih.jadi blum ada pengalaman.. seringnya interview HR.

tapi berdasarkan yg kemarin-kemarin..klo udah sering wawancara -aka udah sering ditolak juga- makin kesini makin pede dan lebih tenang. jadi anggap aja latihan. Dan ntar pas bener pengen kerja di sebuah perusahaan lu udah jago. jadi lolos deh

dan sependapat klo itu karena tadinya minta ijin.

Tenang aja.. rezekinya desi berarti ga distu..tapi di tempat yang lebihhhhh baikk

crazy lil outspoken girl on Jumat, Desember 18, 2009 12:49:00 PM mengatakan...

ya ampun desiii..kita kok sama bgt sih
kemaren gw br interview MT sebuah bank paling terkenal
terus dia naya2 gw cuman bisa jawab seadanya..
trus terkhir dia blg gini..kamu kan anak niaga unpad,masa gitu aja gak bisa jawab

jgn nangis yah sayang....jgn biarkan org2 itu bikin down kamu..they dont know you well..they just talking crap

desieria on Jumat, Desember 18, 2009 1:55:00 PM mengatakan...

@ mba Ria: makasih yaa mba, amiiiin.

@ suci: iya yah, makin sering tar makin pengalaman bu. Kamu bener, skrg aku bersyukur ga dapet disitu, punya bos kaya gitu? Duuuh ogah hihi

@ crazy lil outspoken girl: waaah kita senasib nih. Ayo kita banyak belajar lagi, dan buktikan kalo kita bukan lulusan yg malu2in :D

Deacy on Kamis, Desember 24, 2009 10:41:00 PM mengatakan...

ckckck, serem amat.....
tapi ambil hikmahnya aja, anggaplah sebagai latihan mental....you go, girl!!!! :)

 

Just About Me Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei; Image header by Desi Eria R.