27 Januari, 2010

KTP (Kartu Tanda Penduduk)





Semua WNI yang udah berusia 17 tahun termasuk kita pasti pada punya KTP kan? Nah yang jadi masalah adalah di kota saat ini kalian berada yang bukan hometown kalian, apa kalian punya juga KTP-nya?


Kemarin, aku diharuskan ke kantor polisi buat ngurus pembuatan SKKB (surat Keterangan Kelakuan Baik). Ribet banget ya ternyata prosesnya, harus ada dulu surat keterangan RT, RW, sampe kelurahan baru bisa menghadap polisi untuk dapetin SKKB ini. Lagi-lagi birokrasi yang berbelit-belit, berapa uang rokok yang harus dikeluarkan di tiap-tiap pos itu kan? Huhu.


Akhirnya, bukannya dapet SKKB, aku malahan kena omel polisi karena ga punya KTP Bandung. Mereka bilang, gimana kalau aku kena razia? So far sih 5 tahun aku di Bandung ga pernah kena ya. Walopun emang pernah denger juga beberapa orang kena razia satpol PP gara-gara ga punya KTP Bandung dan harus membayar denda IDR 100k.


Aku cuma bingung, kenapa sih aku dan warga pendatang lain harus punya KTP bandung segala? Aku toh udah punya KTP daerahku, harusnya KTP itu udah berlaku secara nasional kan? Wong ada peta Indonesia juga di belakang KTP-nya hehe. Aku ga setuju sama peraturan yang mengharuskan orang punya KTP lebih dari satu. KTP itu kan Kartu Tanda Penduduk, artinya tanda pengenal kan? Harusnya, satu untuk tiap orang udah cukup kan? Ga perlu karena kita pindah sementara harus punya KTP daerah itu segala. Kecuali emang bener-bener pindah dan menetap selamanya. Kalo kaya gini, kemungkinan penyalahgunaan KTP malah jadi tinggi kan? Liat aja, penjahat termasuk teroris pasti pada punya KTP lebih dari satu.


Hmm, kalo menurut kalian gimana?


Eniwei, pas aku googling KTP, ada info baru per 27 Januari 2010 ini, ternyata akan mulai diberlakukan e-KTP dengan konsep sidik jari dan chip di e-KTP. Wow, aku setuju banget nih, jadi bener-bener ngehindarin penyalahgunaan KTP. Artikelnya bisa di baca di sini, di sini, dan di sini.





21 comments:

Hdsence on Rabu, Januari 27, 2010 9:32:00 PM mengatakan...

Di Omelin pak pos yaaa...

hiik..kecian mba...

klu ttg e-KTP ku setuju thu mba...
good,

nice info mba'...

salam langit.

fitrian.net on Rabu, Januari 27, 2010 9:57:00 PM mengatakan...

Ya memang begitulah adanya Neng Desi :) repot kan. rugi waktu ,rugi tenaga & rugi uang

desieria on Rabu, Januari 27, 2010 10:02:00 PM mengatakan...

@ Hdsence: iya aku jg setuju, mudah2an di indonesia cepet diberlakukan yaa..

@ mba lidya: iya sebel mba, sayang uangnya, mending buat beli baju/tas hehe, tetep.

ratna wulandari on Rabu, Januari 27, 2010 10:15:00 PM mengatakan...

tapi klo aku boleh pake kipem low des..semacam ktp sementra untuk para mahasiswa pendatang, bikinnya di rt setempat, bayarnya cuma 10 low..udah beres dey..

btw..mang desi teh aslinya man??

merry go round on Rabu, Januari 27, 2010 10:24:00 PM mengatakan...

Loh, bukannya KTP itu udah berlaku nasional ya, makanya pas Pemilu kemarin warga pendatang dengan KTP daerah juga bisa ikutan nyoblos. Lagian kan ada UU yang mengatur supaya setiap penduduk hanya mempunyai satu KTP. Waduhh...kenyataan beda dengan teori ya.

desieria on Rabu, Januari 27, 2010 10:31:00 PM mengatakan...

@ nana: di sini KIPEM mahal juga na, sekitar IDR 80k, mana harus ganti tiap tahun, sayang hehe. Aku dari majalengka say :D

@ rosa: iya harusnya gitu, dulu emang pas nyoblos juga pake KTP daerah bisa. Aneh2 aja.

SeNjA on Rabu, Januari 27, 2010 11:06:00 PM mengatakan...

begitulah desi,terkadang urus mengurus yg berkaitan dengan dokumen dan data pribadi emng agak ribet y ^^

duapuluhempatjanuari on Kamis, Januari 28, 2010 12:23:00 AM mengatakan...

kalo di Surabaya, sama seperti yg dibilang Ratna.. ngurusnya jg cuma di RT setempat, nggak ribet, namanya jg "sementara".. makin gencar setelah peledakan Marriot kemaren..

*jangan-jangan Ratna orang Surabaya jg*

putri ayuningtyas on Kamis, Januari 28, 2010 12:36:00 AM mengatakan...

wah, temen ku ngga bisa nyoblos. mereka harus nyoblos di daerah asal KTP nya.

siapa ya yg ngajuin anjuran KTP lebih dari satu dan menyetujui nya ya.

Yg penting itu sistem penyimpanan dan penangan data penduduk yg terdata dgn baik,aman dan up2date dan kesadaran dari warga nya untuk lapor alamat baru. jadi tiap orang bisa terditeksi ada dimana.petugas nya juga jgn mudah terbuai oleh sogok menyogok.

ada rencana pke E-KTP? ide bagus. jangan mahal2 birokrasi/biaya kartunya,kn banyak orang ngga punya duit. dan kesadaran dari yg petugas yg Ngurus E-KTP juga, ntar di sogok duit malsuin E-KTP mau, ntah sidik jari nya di tukar dgn sidik jari orang mati (semau yg nyogok). sogok menyogok dan permainan/trik2 jahat sepertinya sering terjadi di negara ini. masalah nya adalah kesadaran kita semua...

heheh.. semangat gini ya. Aku setuju dgn solusi yg di buat,tandanya ada usaha perbaikan ke yg lebih baik. semoga berhasil prakteknya. :)

anna fardiana on Kamis, Januari 28, 2010 3:50:00 AM mengatakan...

hm...sebenernya pake ktp daerah masing2 gak masalah dong... kan siapa tahu orang tersebut emang sementara aja tingal di bandung...

Alrezamittariq on Kamis, Januari 28, 2010 8:40:00 AM mengatakan...

KTP memang bukan masalah baru...dari dulu dah jadi masalah...sampe2 dulu gara2 pengen cepet dapet SIM akhirnya tahun lahir di KTP dipalsuin deh...
wah bener2 dah, kalo e-KTP itu aku setuju banget...sekalian aja ditanemin chip ATM gitu...hahaha

Sang Cerpenis bercerita on Kamis, Januari 28, 2010 9:15:00 AM mengatakan...

memang sih mestinya gak usah bikin ktp lagi. lha, kalo kita pindah lagi ke surabaya krn kerjaan, masa mesti bikin lagi? bisa punya ktp berapa tuh? heheheh..

Riesta Emy Susanti on Kamis, Januari 28, 2010 9:43:00 AM mengatakan...

iya ni Des,,,aku juga mau bikin KTP Pekanbaru,,,tao\pi gak bisa juga...
soalnya KTP yang di Solo harus dihapus dulu...
bingung juga euy...

oya,,,klo SKKB itu kan emang bikinnya di tempat kita punya KTP...
aku dulu juga gtu...

desieria on Kamis, Januari 28, 2010 9:50:00 AM mengatakan...

@ mba senja: iyaa mba, kapan yaaa birokrasi disini mulus kaya jalan tol ngarep hehe

@ duapuluhempatjanuari: dia di jogja koo. di bandung KIPEM mahal juga :(

@ putri: say, kamu semangat banget hehe. betul2, harus dibenahi petugas2nya, jangan mau disogok. e-KTP emang OK banget harusnya ga bisa dipalsuin tuh.

desieria on Kamis, Januari 28, 2010 9:52:00 AM mengatakan...

@ mba anna: iya mba, menurut aku jg gitu.

@ Alrezamittariq: bener2, aku jg setuju sama e-KTP.

@ mba fanny: jangan2 nanti tiap orang punya 10 KTP hehe

@ Riesta: yaaa ampun Riesta, kamu ga pernah di Razia tapi kan? Ih nyebelin yaaa, ngapain ada peta Indonesia segala tuh di KTP hihi

Elsa on Kamis, Januari 28, 2010 10:43:00 AM mengatakan...

aku juga heran...
kenapa disuruh bikin KTP lagi ya? bukannya KTP kita itu berlaku nasional ya...

denda 100ribu? wuih!!! lumayan yaaaa

putri ayuningtyas on Kamis, Januari 28, 2010 5:12:00 PM mengatakan...

hueheheh..
abis akhir2 ini dpet keluhan dri beberapa orng,

ntah student master yg prnh krja di PLN. Dia buka semua knp alasan PLN suka mati lampu dan listrik meledak.

keluhan warga asing yg berkarir di indo.

keluhan seorang ibu2 yg bekerja di DPR.

dll.

inti dari keluhan mereka krn yg berwenang mau di ''jejali duit''.akhirnya merugikan kita semua.

denger keluhan mereka aku cuma bsa ''ngelus2 dada'' .

hehhee.. makanya aku nulis nya semangat panjang gtu.. gara2 bnyak dpet keluhan.. :( hehe..tong sampah dong.. ember.. :D

desieria on Kamis, Januari 28, 2010 5:29:00 PM mengatakan...

@ mba Elsa: iya mba harusnya, kan ada peta Indonesia segala tuh. Bener 100rb mending buat makan+nonton :D

@ putri: hihi, kamu walopun nun jauh di sana, tetep yaaa perhatian dan cinta sekali sama tanah air, sampe begitu mikirin masalah dalam negeri. Kayanya aku vote kamu buat jadi pejabat deh hehe

soRella on Jumat, Januari 29, 2010 9:25:00 AM mengatakan...

oalaahh...desi dari majalengka?? ckckck..banyak juga pendatang majalengka rantau ke bandung yak..hehe

aku juga mudik ke kadipaten, say..nenekku rumahnya disana, hihi

Syifa Ahira on Jumat, Januari 29, 2010 2:37:00 PM mengatakan...

untungnya aku punya KTP dimanapun aku berada.. ^_^ maklum, sering pindah2..
Tapi jangan ditiru, kalo disini, ketauan punya KTP lebih dari satu, bakal jadi masalah..
Bingung juga ya? katanya ga boleh punya KTP lebih dari satu, tapi kalo ga punya KTP yang alamatnya sesuai dengan tempat tinggal kita jadi masalah juga. Nah lho, gimana caranya coba?
hmmmm....

desieria on Jumat, Januari 29, 2010 5:14:00 PM mengatakan...

@ t'sheva: yaaa ampuuuun ternyata teteh di kadipaten. Desi juga di kadipaten teh hehe...

@ syifa: huaaa, KTP-nya banyak dong mba? hihi. Harusnya sih katanya kalo kita ;unya KTP di tempat baru KTP lamanya ga berlaku lagi. Tapi kan sayang siapa tahu balik lagi kan?

 

Just About Me Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei; Image header by Desi Eria R.