30 Januari, 2010

Bank Syariah VS Bank Konvensional


Bang bing bung yuk kita nabung
Tang ting tung yuk jangan dihitung
Tau tau kita nanti dapat untung

Masih inget kan sama lagu zaman kita masih kanak-kanak dulu ini? Lagu dengan irama riang ini punya pesan yang dalam sekali, mengajak kita RAJIN MENABUNG. Nah ngomongin soal nabung, temen-temen pada punya tabungan ga nih? Jangan malu karena isinya sedikit, karena ga peduli isinya sedikit, yang penting itu kita rajin nabungnya dan konsisten. Toh sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit juga kan?

Dulu, zaman kita masih kecil, kita mungkin mulai dididik sama orang tua kita rajin menabung dengan menyimpan sisa uang saku kita di celengan. Bentuk celengan yang lucu-lucu meniru berbagai karakter kartun membuat kita semangat untuk menyisihkan recehan dari uang jajan kita kan? Nah kalo sekarang berhubung kita udah dewasa, pasti udah ga musim celengan yaaa, nabung ya pasti di bank. Masalahnya adalah, kita mau nabung dimana? Di bank konvensional atau bank syariah? Masing-masing tentu punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. 



Aku di sini cuma pengen sharing aja pengalamanku. Berawal dari kelebihan uang saku yang biasa orang tua kasih, harusnya jumlahnya makin lama makin nambah, lah ini ko jumlahnya ga nambah-nambah yaaa? Hehe, ternyata itu karena akunya sendiri yang sering ga sadar ngambil uang itu buat belanja karena memang sisa uang saku itu ada di saldo rekening bank negara kita nyampur sama uang saku dari orang tua. Kemudian terpikirlah buat memisahkan sisa uang saku tersebut di rekening tersendiri terpisah sama uang kiriman orang tua, niatnya siapa tahu kalo dipisah jadi numpuk hasilnya hehe. 

Aku membuka rekening baru di sebuah bank BUMN terbesar di Indonesia, sebuah bank  dengan sistem konvensional. Lah lah, ternyata walaupun udah dipisah sama rekening uang sakuku ko tetep aja jumlahnya segitu-gitu juga. Kenapa ya? Ternyata eh ternyata, ada dua alasan penyebabnya:

1. Karena aku simpen di Bank BUMN terbesar di Indonesia, ya jelas-jelas ATM-nya tersebar dimana-mana, suka gatel juga tuh buat ambil atau main gesek buat shopping hehe.

2. Namanya juga uang sisa uang saku, jumlahnya ga seberapa toh? Tentu saja bunga yang didapet ga seberapa juga. Lama-lama ya ko abis buat potongan bulanan si bank yang lumayan ya? Hihi, si bunga ga seberapa ini ga bisa nutupin biaya bulanan. Eh bukannya aku ngarep bunganya ya, buat aku sih yang penting uangnya ga berkurang! Lah kalo sebulan dipotong IDR 9k, kalo setaun jadi IDR 108k kan? Lumayan toh buat makan baso 10 mangkok? #gamaurugi hehe.



Akhirnya atas masukan dari teman-teman aku mencoba beralih ke Bank Syariah, masih anak perusahaan Bank BUMN terbesar tadi. Harapannya, dengan sistem bagi hasil dan potongan bulanan yang lebih sedikit, uang tabungan ga seberapa ini aman saldonya, hehe. Alhamdulillah sih, selama beberapa bulan aku jalanin, ternyata memang aman-aman saja. Kenapa?

1. Potongan bulanan lebih kecil dari bank konvensional, sehingga bagi hasil yang diperoleh bisa menutupi biaya administrasi bulanan tersebut. Jadi, saldo tentu saja aman ^_^

2. Jumlah ATM Bank Syariah tidak sebanyak bank konvensionalnya. Jadi berhubung agak susah buat nyari ATM buat ngambil uang, aku jadi ga berminat ngambil uang buat shopping kecuali terpaksa banget hehe. Dan  ruginya untungnya walopun bisa ngambil di ATM bank konvensionalnya, ternyata kena potongan administrasi. Lah, daripada sayang kepotong, mending ga ngambil sekalian hehe #gamaurugi lagi.

Jadi kesimpulanku, nyimpen uang di bank syariah sepertinya memang dirancang untuk menabung (jarang diambil lagi), cocok banget buat aku yang berstatus mahasiswa, belum punya gaji, tapi masih pengen nabung dari sisa uang saku yang ga seberapa jumlahnya. 


Nah, gimana dengan temen-temen? Ah pasti udah pada punya tabungan dengan saldo yang menumpuk ya? Apalagi buat yang udah kerja hihi #mupeng



36 comments:

ofaragilboy on Sabtu, Januari 30, 2010 9:29:00 PM mengatakan...

pertamax ni yax :D

pengin ci nabung, tapi ga da yang di tabung :((

ya mana yang lebih baik menurut kita, semua pny pilihan

salam ngeblog

BrenciA KerenS on Minggu, Januari 31, 2010 12:21:00 AM mengatakan...

Hebat masih kuliah inget nabung... Jaman aku kuliah jangankan inget nabung... Nyisa dikit langsung buat shopping hihihi

Patut dicoba tuh... Tp kalo ak yg udah ibu-ibu gini nabungnya ga di bank tp liwat arisan. Sekalinya dapet lsg dibeliin barang atau perhiasan. Hihihi *dasaremak2*

putri ayuningtyas on Minggu, Januari 31, 2010 12:24:00 AM mengatakan...

nice inpo ^_^

sayang nya ngga ada syariah syariah han disini :(. ada orang asing yg meneliti bank2. yg bgus katanya cara yg di ajarakan islam yg syariah. yg nanti nya ngga rugi di salah satu pihak atau keduanya.

itu info sudah lama jdi inget nya segitu. jadi lupa orang nya dari negara eropa mana. inti nya bgtu..hehehe... masih muda udah suka lupa.. :P

Lia_Lovaa on Minggu, Januari 31, 2010 12:54:00 AM mengatakan...

Kalau saya pribadi sih...sejak awal sudah beralih ke bank syari'ah sih, memang alasannya sama dengan yang desi ungkapkan, dan memang untuk itu saya juga gak pake kartu atm, tentunya biar pengeluarannya lebih bisa direm..thanks for sharenya.

Itik Bali on Minggu, Januari 31, 2010 5:07:00 AM mengatakan...

Wah, mba Desi ini rajin banget menabung ya..
celengannya pasti tambah banyak
aku nabung masih konvensional banget mba

NanLimo Bertuah on Minggu, Januari 31, 2010 5:41:00 AM mengatakan...

yooi.... daku mulih bank syariah dunk... itung2annya dah jelas... lagian itukan da ajaran agama Islam.. agama yg saya yakini 100%
atu lagi nih.. yg penting kita nyaman dan sesuai fungsi kita menabung...
yuuk kita nabung..bung..bung... kecubung.... ups... kok ngelantur.. hihi....

Riesta Emy Susanti on Minggu, Januari 31, 2010 6:47:00 AM mengatakan...

wah,,,boleh dicoba niy...
tapi aku uda punya 2 rekening di 2 bank konvensional yang pastinya beda pula...
iya,,,potongan tiap bulannya lumayan juga tuh...
tapi mau gmana lagi...
gajiku ditransfer ke 2 rekening itu...

Syifa Ahira on Minggu, Januari 31, 2010 8:01:00 AM mengatakan...

eh, pertamax ga ya..
yasud, yang penting comment.. ^^

baru tau des, kalo potongan bank syariah lebih kecil..
pindah juga ah..
hihi..
*ga mau rugi juga.. *

fitrian.net on Minggu, Januari 31, 2010 8:13:00 AM mengatakan...

aku pengangguran jadi saldo nya minim nih :)

harto on Minggu, Januari 31, 2010 8:32:00 AM mengatakan...

iyaa nabung di bank ada ples min nya, ples nya uang kita aman kalo mins nya tiap bulan di potongin truuusss.

koq gambarnya identik sama B2 yaa apa ga ada yang lain.

ratna wulandari on Minggu, Januari 31, 2010 8:33:00 AM mengatakan...

ia..hayuk hayuk nabung yukk....
mang sebaiknya si nabung di bank syariah..cuma ortu katanya males ribet kalo transfer...jadinya masih pake bca des..
^_^ tapi insyallah kalo udah ada saku lebih ntr khusu nabungnya disana..n dideposit aja, biar g sering diambil,heee

Clara on Minggu, Januari 31, 2010 9:39:00 AM mengatakan...

aku juga ada sih mbak tabungan tapi saldonya bener" bikin nangis T^T

Clara on Minggu, Januari 31, 2010 9:40:00 AM mengatakan...

aku nontonnya sama temenku.
wihhh, bener mbak, ngeri bener deh itu nonton rumah dara...meski ada bagian yg bikin ngakak sih, kek adegan si Dara nya ngomong "Enak, kan?" dengan suara yg dibuat-buat kek gitu...hiahahah...

Elsa on Minggu, Januari 31, 2010 9:48:00 AM mengatakan...

yup, bener banget Des. aku juga lebih suka ke bank syariah.

bener ya mau nikah desember tahun ini?? waaaah semoga lancar yaaa

desieria on Minggu, Januari 31, 2010 11:34:00 AM mengatakan...

@ ofaragilboy: kalo kita niat dan maksain nabung, pasti bisa ko sedikit2 menyisihkan dari uang saku :)

@ mba brencia: sama mba, aku jg tetep inget sama shopping, tapi dikit2 ditabung jg hehe, seuprit bangeeeet :)

@ putri: waaah sampe orang eropa mengakui yaa say. berarti emang bagus sih konsep syariah ini.
btw sama ih, aku jg masih mudah pelupa gini :(

@ lia_lovaa: hehe iya harusnya aku kemaren ga pake ATM aja ya lia, kalo tetep pake kadang masih aja gatel pengen ngambil :)

@ itik: yaa ampun tik, cuman sisa2 uang saku, jumlahnya ga seberapa dan ga konsisten juga sih hehe

desieria on Minggu, Januari 31, 2010 11:39:00 AM mengatakan...

@ nanLimo: iya mas, sesuai syariah islam juga, makasih yaaa masukannya :)

@ Riesta: wah riesta, gajimu ditransfer ke dua bank? pasti gajinya banyak tuh, boleh lah traktir2 hehe...

@ syifa: iya mba emang lebih kecil, aku ambil di syariah mandiri, kalo muamalat malah lebih kecil lagi :)

@ mba lidya: hehehe, pasti abis buat beliin pascal mainan ya mba? :)

@ harto: makanya pilih bank syariah, biar ga terlalu rugi karena potongannya :)

desieria on Minggu, Januari 31, 2010 11:42:00 AM mengatakan...

@ nana: iya na, aku jg kalo uang saku dari ortu ditransfer pake BNI, biar gampang transfer plus gampang kalo mau ngambil karena ATM dimana-mana :) sip sip, boleh tuh nana, keuntungan dari jualan online-nya ditabung hehe :)

@ clara: gapapa say, asal rajin, lama2 pasti ga bikin nangis lagi :)
Oiya, orang2 pada ngomongin itu tuh: enak kan? hahaha

@ mba Elsa: siiiip, mba elsa jg punya di syariah.
Hehe, itu cuma becanda mba, tapi mudah2an aja jadi kenyataan :)

kakve_santi on Minggu, Januari 31, 2010 11:47:00 AM mengatakan...

bagi yang mobilitas rendah sih oke saja... :)

-Gek- on Minggu, Januari 31, 2010 11:50:00 AM mengatakan...

Udahhhhhhh.....!!! Banyak! Pake nikah..! hahahhahha..

Mantabs infonya gan!

desieria on Minggu, Januari 31, 2010 12:01:00 PM mengatakan...

@ kakve santi: iya, aku jg syariah dipake cuma buat nabung, kalo yang diambilin sehari-hari tetep pake konvensional :)

@ gek: hahaha, kapan gek nikah? Undang2 yaaa, plus tiket pesawatnya :)

Henny Y.Wijaya on Minggu, Januari 31, 2010 1:35:00 PM mengatakan...

ha..di kotaku udah ada tuh teh!
tapi bikin ktp dulu ah,,biar gampang buka akunnya

Fitri on Minggu, Januari 31, 2010 2:51:00 PM mengatakan...

wah mba. masukan bagus ni. klo gtu aku nabung di bank syariah aja deh.. klo di bang konvensional emang cuma buat pindah tangan dari duid yang di kasih ortu . dalam sejam udah abis lagi setelah dikirim . huahaha

desieria on Minggu, Januari 31, 2010 3:09:00 PM mengatakan...

@ henny: iya hen, dikotaku juga ada. Di bandung juga ada. Tapi jumlah ATM ga sebanyak yg konvensionalnya, jadi tabungan aman hehe

@ fitri: hehe, iya say sama. aku juga bank konvensional cuma buat aliran dana aja. Ayo ayo nabung yg rajin :)

Alrezamittariq on Minggu, Januari 31, 2010 4:12:00 PM mengatakan...

pokoknya bank syariah emang paling oke dah....

anna fardiana on Minggu, Januari 31, 2010 9:16:00 PM mengatakan...

kalo saya sih..
emang punya account di bank konvesional dan juga syariah. kebetulan bank konvesionalnya buat nyimpan gaji (karena emang udah aturan dari kantor harus buka account di bank tsb).

kalo bank syariah, yaaa.. awalnya karena yakin aja, insya Allah lebih barokah.

trus, kebetulan ajah, saya udah setaun ini ambil kredit beli rumah. di bank syariah ternyata lebih memudahkan. bunga dan aturan lainnya sudah dijelaskan di depan. jadi gak ada tuh istilah *perubahan bisa terjadi sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan*

.:diah:. on Minggu, Januari 31, 2010 11:06:00 PM mengatakan...

iyah, bank komersial, namanya jg komersil, huhuhh mencekik tabungan kita (mantan) mahasiswa yang jumlah tabungannya jauh diatas standar :D

Alhamdulillah skrg dah ada bank Syariah, dan mari bersama2 beralih ke bank syariah, insyaAllah aman dari potongan yg mencekik *sok teuuu deh, tp bukan iklan lho yaa, scara daku bukan pegawai bank koq* :D

ice blended vanilla on Senin, Februari 01, 2010 5:53:00 AM mengatakan...

des... kangennya... comment di blogmu... waahhh caca blm pernah jadi miliyoner des... jadi tabungan caca segitu2 ajah... hehehehe...
hmm... bank biasa serasa meres des skrg.... mending bank syariah aja...

desieria on Senin, Februari 01, 2010 7:21:00 AM mengatakan...

@ Alrezamittariq: hehe, pengguna bank syariah juga pasti :)

@ mba anna: iya mba aku jg bank konvensional tetep make biar mudah buat transfer dari ortu. Wah mudah2an uangku yg ga seberapa jg jadi lebih barokah di bank syariah hehe :) makasih infonya yaaa mba yg terakhir, mudah2an baku jg tar bisa beli rumah :)

@ diah: iya say, bank syariah ga mencekik kaya bank konvensional ko. betul betul betul :)

@ caca: caca, kangen jg sama kamu. iya bener mari beralih ke bank syariah :)

dEvi on Senin, Februari 01, 2010 12:30:00 PM mengatakan...

jadi inget pernah interview di bank dan ditanya bedanya bank konvensional sama bank syariah, sayang tulisan ini belum muncul klo udah kan bs jadi contekan ku waktu itu :D

btw, uda aku follow dan link balik yah..skalian ada award buat kamuh sbg tanda perkenalan, hehehe..diambil yah..trimakasii :)

Witha on Senin, Februari 01, 2010 12:37:00 PM mengatakan...

Sejauh ini msh nabung di bank konvensional...
Ntar deh klo ada rezeki, mau coba buka rekening di bank syariah

thx bwt infonya ya...

Anto Blog's on Senin, Februari 01, 2010 2:35:00 PM mengatakan...

maju terus bank syariah....

desieria on Senin, Februari 01, 2010 5:19:00 PM mengatakan...

@ devi: wah gitu yaa say? hehe, lah kalo jawabannya kaya di blog aku ini, kamu interview di bank konvensional, bisa dimarahin hihi

@ mba witha: amiiiin, mudah2an rezekinya lancar Amiiin.

@ anto: setujuuu...

tealovecoffee on Kamis, Februari 04, 2010 10:35:00 PM mengatakan...

nais post, mba Desiiii :D
sangat membuka mata! O_O hehehe
pas banget emang lagi kepikiran mau buka tabungan di syariah aja...
makin yakin deh sekarang ^^
#gatahankepotong9ribuperbulan

desieria on Jumat, Februari 05, 2010 7:35:00 AM mengatakan...

@ tia: ayo ayo say, nabung ke bank syariah, sama banget ga rela dipotong 9ribu per bulan hehe

HelNes on Selasa, Februari 09, 2010 7:05:00 PM mengatakan...

Kalau saya lain lagi cara nabungnya..meskipun saya belum pernah nyoba bank syariah, tp saya pikir sama saja bakal membuat qt lebih mudah menghabiskannya..krn bisa aj sering mengalami keterpaksaan mengambil. hehehe..saya lebih suka meminjamkannnya ke teman2..supaya gak bisa diminta sewaktu2..krn toh gak bakal ada..bisa diambil klw mrk dah ada uang juga..

ekonsul berkah on Jumat, Agustus 29, 2014 6:00:00 AM mengatakan...

sangan membantu dan inspiratif tulisannya. sebagai pelengkap, saya minta izin untuk menambahkan sumber tentang bank syari'ah vs bank konvensional. ini sumbernya |Bank Syari'ah = Bank Konvensional?|http://artikelekis.blogspot.com/2014/08/bank-syariah-sama-dengan-bank.html

 

Just About Me Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei; Image header by Desi Eria R.