23 Agustus, 2009

Benci yang namanya MENSTRUASI


Seperti yang kemaren malam tertulis di status facebook Image Hosted by ImageShack.us
Yupp, hari minggu kemarin tiba-tiba jadi cengeng. Jadi emosian, masalah kecil bikin nangis di siang bolong. Gara-gara pagi-pagi udah bete ma aa. Iyalah siapa yg ga bete. Akhir-akhir ini dia sibuk banget. Tiap hari lembur kerja dan nginep di kantor. Buka puasa dan sahur pun juga di kantor. Pokoknya kantor udah jadi rumah kedua deh. Dari minggu kemaren belum sempet ketemu. Kita sama-sama di bandung padahal. Gimana kalo beda kota yaa? Emang sih gara-gara kemaren juga aku sibuk ujian apoteker. Tapi dari minggu kemarin itu, dimintain tolong buat bantu-bantu persiapan ujian apoteker pun ga bisa terus. Hari selasa minta anter ngambil botol coklat buat kemasan tablet ke Apotek Mona ga bisa karena sibuk di kantor. Hari jumat berhubung bawaan banyak : printer, ember, baskom, heater, dan barang2 lain yang dipake pas ujian jadi minta jemput pun ga bisa karena di kantor. Ok, kalo masih bisa handle sendiri sih ga masalah. Aku beneran ga kuat bawa-bawa sendiri. Untung aja ada temen-temen yang pulangnya searah, jadi dibantuin bawain. Kalo ga ada mereka, ga tau deh gimana jadinya. Cuma sempet ketemu malam minggu. Itu pun cuma nemenin makan ke Hokben di Istana Plaza. Habis itu aa harus balik lagi ke kantor. Uhh, benci yg namanya kerjaan aa, menyita semua waktunya sampe ga punya waktu buat aku. Minggu siang aa telpon. Diajakin nonton the proposal. Jawabannya besok. Besok buat dia itu bukan berarti bener-bener besok dari hari dia ucapin kata besok. Besoknya ditanya lagi, jawabannya tetep besok. Intinya besok itu adalah hari tak terhingga. Huff. Akhirnya karena kesel telponnya dimatiin. Terus sms-an sama mamah soal persiapan beli kebaya buat wisuda sumpah apoteker. Sempet bete sama mamah, mamah nyuruh beli yang penting2 dulu, soalnya kemaren2 sempet minta duit buat beli keperluan laptop. Sampe akhirnya ngambek sama mamah udahlah mah ga usah wisuda apoteker aja sekalian Akhirnya pulang-pulang ke kosan NANGIS dengan sukses. Uwh, masalah kecil dan sepele. Tapi sukses bikin nangis. Kenapa sih kalo lagi dapet bawaan jadi lebih sensitif? Pengennya marah-marah kalo ada yang ga sreg di hati. Ok, masalah aa emang keterlaluan banget. Sibuk terus sampe ga punya waktu. Malemnya curhat ke mamah soal aa. Eh mamah malah bilang: "Belajar dewasa ya teh, belajar saling memahami, jangan merajuk-rajuk terus" Hmm, intinya sih mamah nyuruh dewasa dan mandiri. Selama ini udah berusaha banget sih ga pernah lagi minta tolong aa apapun masalah yg dihadepin. Kecuali yang ga bisa dihandle sendiri kaya bawa-bawa barang yg banyak. Tapi nampaknya masih kurang. Harus lebih semangat lagi nih belajar jadi dewasa dan mandirinya. Chaiyooo...
Jangan pernah bergantung sama siapapun

2 comments:

asep canda on Senin, Agustus 24, 2009 9:27:00 PM mengatakan...

teteh lagi dapet ya..???? hehehehehhe emang suka gtu ya klw lagi dapet ^_^

desieria on Senin, Agustus 24, 2009 9:59:00 PM mengatakan...

hehe, iya nih.
mendadak jadi emosian kalo lagi dapet.
Susah mengendalikan diri.

 

Just About Me Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei; Image header by Desi Eria R.